Kompas.com - 19/11/2013, 11:13 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
RICHMOND, KOMPAS.com — Seorang pria, Minggu (17/11/2013), meminta Google menghapus foto udara yang memperlihatkan rekaman gambar anaknya di Google Maps. Dalam foto udara itu terlihat tubuh sang anak berusia 14 tahun yang tewas ditembak pada 2009.

Jose Barrera, lelaki itu, mengatakan kepada stasiun televisi KTVU bahwa selama akhir pekan lalu dia menyadari gambar di Google Maps itu adalah Kevin, anaknya itu. Dia ingin Google menghapus gambar itu untuk menghormati anaknya.

Belum dapat dikonfirmasi apakah permintaan Barrera disampaikan langsung kepada Google atau tidak. "Ketika saya melihat gambar ini, rasanya seperti (peristiwa) itu terjadi kemarin," ujar dia. "Dan itu menghadirkan banyak kenangan."

Dalam penelusuran Kompas.com, gambar yang dipersoalkan Barrera masih dapat ditemukan Selasa (19/11/2013) pukul 11.00 WIB. Terlihat sesosok tubuh tergeletak di tanah di dekat rel dengan dikelilingi beberapa orang lain yang mungkin adalah penyelidik kepolisian dan sebuah kendaraan seperti mobil polisi.

Tubuh Kevin ditemukan tewas di dekat rel kereta api yang memisahkan North Richmond dan San Pablo pada 15 Agustus 2009. Siapa pembunuhnya belum terungkap sampai sekarang.

Penyidik kepolisian berkeyakinan Kevin tewas di tempat yang sama dengan lokasi jasadnya ditemukan. Sersan Nicole Abetkov dari kepolisian Richmond mengatakan bahkan motif pembunuhan Kevin pun belum terungkap.

Surat elektronik yang dikirimkan AP ke Google terkait hal ini tak segera mendapat jawaban. Perusahaan menyebutkan sebagian besar gambar udara diperbaharui dalam rentang satu sampai tiga tahun, meskipun tetap diupayakan ada pembaruan berkala.

Beberapa gambar yang terekam dalam aplikasi Google Maps telah mengundang beberapa masalah terkait privasi. Di antaranya dari fasilitas yang disediakan Google Maps bagi pengguna yang ingin melakukan perjalanan berkeliling.

Google Maps menyusun rangkaian gambar yang mereka kumpulkan dari kamera di mobil, becak, bahkan mobil salju. Mengantisipasi masalah pelanggaran privasi, Google menyatakan teknologi mereka secara otomatis telah mengaburkan nomor pelat kendaraan dan wajah orang.

Perusahaan penyedia layanan pencarian terbesar di internet ini pun menyediakan fasilitas pelaporan soal gambar yang mereka tayangkan. Namun, mereka mengakui belum ada fasilitas pelaporan serupa untuk foto udara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video: Unboxing dan Hands-on Poco F4 GT serta Poco F4 versi Indonesia

Video: Unboxing dan Hands-on Poco F4 GT serta Poco F4 versi Indonesia

Gadget
Cara Beli Tiket Konser Westlife 2022 di Bogor, Surabaya, dan Yogyakarta

Cara Beli Tiket Konser Westlife 2022 di Bogor, Surabaya, dan Yogyakarta

e-Business
Link Pengumuman PPDB Jatim 2022 Tahap 4 dan Cara Cetak Bukti Penerimaannya

Link Pengumuman PPDB Jatim 2022 Tahap 4 dan Cara Cetak Bukti Penerimaannya

e-Business
Daftar Game Baru yang Akan Dirilis Juli 2022 di PC, PlayStation, hingga Nintendo Switch

Daftar Game Baru yang Akan Dirilis Juli 2022 di PC, PlayStation, hingga Nintendo Switch

Software
Aplikasi Pindah Data iPhone ke Android Kini Bisa untuk Semua HP Android 12

Aplikasi Pindah Data iPhone ke Android Kini Bisa untuk Semua HP Android 12

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Poco F4 GT di Indonesia

Tabel Spesifikasi dan Harga Poco F4 GT di Indonesia

Gadget
Vivo T1 5G Varian 256 GB Meluncur di Indonesia, Ini Harganya

Vivo T1 5G Varian 256 GB Meluncur di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
Tabel Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2022 di Indonesia

Tabel Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2022 di Indonesia

Gadget
Mengenal Youtuber Minecraft “Technoblade” yang Meninggal Dunia di Usia Muda

Mengenal Youtuber Minecraft “Technoblade” yang Meninggal Dunia di Usia Muda

Software
Menjajal TWS Nothing Ear 1 yang Dibanderol Rp 1,5 Juta di Indonesia

Menjajal TWS Nothing Ear 1 yang Dibanderol Rp 1,5 Juta di Indonesia

Gadget
Bocoran Harga Nothing Phone (1), Ponsel Pertama Bikinan Mantan Pendiri OnePlus

Bocoran Harga Nothing Phone (1), Ponsel Pertama Bikinan Mantan Pendiri OnePlus

Gadget
Cara Menampilkan Avatar 3D di 'Always On Display' Oppo Reno 7

Cara Menampilkan Avatar 3D di "Always On Display" Oppo Reno 7

Gadget
Snapchat Punya Layanan Berbayar, tapi Masih Ada Iklannya?

Snapchat Punya Layanan Berbayar, tapi Masih Ada Iklannya?

Software
Tahukah bahwa iPhone Dulu Sebelum Dirilis Hampir Dinamai “iPad” atau “Tripod”?

Tahukah bahwa iPhone Dulu Sebelum Dirilis Hampir Dinamai “iPad” atau “Tripod”?

e-Business
Tampang Prototipe Pertama iPhone 15 Tahun Lalu, 'Berantakan' dan Pakai Software iPod

Tampang Prototipe Pertama iPhone 15 Tahun Lalu, "Berantakan" dan Pakai Software iPod

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.