Kompas.com - 26/11/2013, 08:10 WIB
Penulis Aditya Panji
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com — Aksi penyadapan yang dilakukan Badan Keamanan Nasional atau National Security Agency (NSA) Amerika Serikat menuai banyak kritik dari berbagai pihak. Bahkan, pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg, turut mengkritik penyadapan itu.

"Saya pikir pemerintah benar-benar gagal untuk yang satu ini. Dan, saya benar-benar berpikir bahwa mereka terus gagal dalam beberapa hal, dan saya berharap mereka menjadi lebih transparan," kata Zuckerberg saat diwawancarai stasiun televisi ABC News.

Mantan karyawan NSA, Edward Snowden, mengungkap dokumen rahasia berisi kegiatan penyadapan yang dilakukan Pemerintah AS. NSA diduga menyadap lalu lintas telepon, e-mail, dan komunikasi internet pejabat tinggi di beberapa negara.

Pemerintah AS juga dikabarkan meminta informasi dan data pribadi pengguna produk teknologi atau layanan internet dari perusahaan yang berbasis AS.

Zuckerberg membantah laporan tersebut. Menurutnya, Facebook belum pernah diminta memberikan informasi atau metadata dalam jumlah besar. "Jika kita melakukan itu, kita akan melawan secara agresif," tegas Zuckerberg.

Dalam dokumen rahasia yang diungkap Snowden, disebut pula bahwa Pemerintah Australia menyadap 10 pejabat Indonesia, termasuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan istrinya, Ani Yudhoyono.

Karena laporan tersebut, Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring meminta operator telekomunikasi untuk mengevaluasi jaringan karena ada kekhawatiran jaringan tersebut disusupi oleh program berbahaya untuk menyadap pejabat Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber ABCNews
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.