Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indosat Matikan CDMA, StarOne Jadi GSM

Kompas.com - 18/12/2013, 08:26 WIB
Aditya Panji

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Operator telekomunikasi Indosat berencana untuk tidak lagi menggunakan teknologi Code Division Multiple Access (CDMA). Layanan StarOne yang selama ini berbasis CDMA, akan dialihkan menjadi Extended Global System for Mobile (E-GSM).

President Director & CEO Indosat, Alexander Rusli berpendapat, teknologi CDMA mengalami stagnasi baik dari sisi ekosistem maupun profitabilitas. Perusahaan berharap StarOne menggunakan basis Global System for Mobile (GSM) agar bisa memberi layanan 2G, 3G, bahkan 4G.

“Kita pilih teknologi yang memiliki kelanjutan dan masa depan,” kata Alexander saat dihubungi KompasTekno, Rabu (17/12/2013).

Menurut Alexander, ekosistem CDMA sudah tidak lagi didukung oleh produsen ponsel, dan keberadaannya di Indonesia juga terbatas. “Sejauh ini importir sudah jarang memasukkan handset CDMA. Lebih banyak operator telekomunikasi CDMA saja yang memasukkan handset CDMA,” terangnya.

Pihak Indosat telah mengajukan permohonan kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) untuk mengganti teknologi StarOne. Perusahaan berani mengajukan permohonan itu karena jumlah pelanggan StarOne dinilai tidak banyak.

Jika nanti StarOne berganti teknologi GSM, ini berarti pelanggan setianya harus mengganti ponsel yang mendukung GSM. Salah satu yang perlu diperhatikan juga adalah penomoran. “Masalah penomoran akan kita bicarakan dengan regulator,” lanjut Alexander.

Selain Indosat, Telkom Indonesia berencana melikuidasi layanan Flexi, yang juga berbasis CDMA, dan memindahkan pelanggannya ke Telkomsel. Vice President Public Relations Telkom, Arif Prabowo, memandang bisnis CDMA terus menurun sehingga perusahaan perlu menentukan bisnis jangka panjang untuk Flexi.

Sama seperti Indosat, Telkom berencana mengalihkan teknologi Flexi ke E-GSM. Sekedar catatan, E-GSM merupakan upaya untuk memanfaatkan teknologi GSM di spektrum frekuensi 900 MHz.

Indosat dan Telkomsel sempat mengusulkan kepada regulator agar E-GSM diterapkan di spektrum frekuensi 850 MHz.

Selain Indosat dengan merek StarOne dan Telkom dengan Flexi, operator telekomunikasi lain yang memanfaatkan spektrum frekuensi 850 MHz adalah Smartfren Telecom dengan merek Smartfren, dan Bakrie Telecom dengan mereka Esia.

Keempat operator itu memegang lisensi Fixed Wireless Access (FWA) atau Telepon Tetap Nirkabel, yang berarti layanan seluler mobilitasnya terbatas.

Baca juga:
Flexi dan StarOne Tinggalkan CDMA, Smartfren Menyusul?
Flexi dan StarOne ke GSM, Apa Hambatannya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com