Kompas.com - 13/02/2014, 10:37 WIB
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com — Setelah game "Flappy Bird" resmi diturunkan dari toko aplikasi Google dan Apple, kini game tersebut seperti beredar di pasar gelap. File APK game tersebut untuk smartphone Android banyak beredar dan bisa di-install dengan cara sideload.

Namun, sayangnya beberapa file .APK Android tersebut tak semuanya "bersih." Hacker pun memanfaatkan kepopuleran game Flappy Bird dengan menyuntikkan malware di dalamnya. Temuan tersebut terungkap dalam blog Naked Security, Selasa (11/2/2014).

Pada awalnya, game Flappy Bird palsu tersebut tampak tidak mencurigakan jika melihat ikon shortcut dan namanya yang ditampilkan di daftar aplikasi. Namun, tim Naked Security menemukan perbedaan di bagian permissions antara aplikasi asli dan palsu.

Dalam aplikasi Flappy Bird asli, game tersebut hanya meminta izin untuk mengakses jaringan agar bisa menampilkan iklan. Itu saja.

Sementara jika dibandingkan dengan permissions yang dimiliki game palsu, aplikasi tersebut meminta izin untuk mengakses banyak fitur dalam smartphone, seperti penyimpanan, layanan pesan seperti SMS dan MMS, aplikasi antarmuka lain, Bookmark dan History, serta System Tools.

Naked Security
Malware dalam game Flappy Bird palsu di Android yang meminta layanan SMS premium

Game palsu ini seolah-olah merupakan versi trial dan memiliki masa berlaku yang terbatas. Pengguna kemudian diminta untuk mengirim SMS untuk mengaktifkannya kembali. SMS tersebut adalah layanan premium yang mana akan menyedot pulsa ponsel pengguna.

Saat dicoba untuk ditutup, aplikasi tersebut ternyata tidak benar-benar berhenti. Aplikasi palsu akan tetap berjalan di background.

Karena itu, Naked Security menyarankan agar pengguna Android berhati-hati terhadap toko aplikasi alternatif, selain Google Play Store. Selain itu, tindakan pencegahan lain yang bisa dilakukan adalah dengan memasang program antivirus dan tool keamanan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.