Pesan "2 Jam Lagi Kelud Kembali Meletus" Dipastikan Hoax

Kompas.com - 14/02/2014, 10:06 WIB
Hoax letusan lulusan Gunung Kelud tersebari di BBM dan media sosial, Jumat (14/2/2014). Hoax letusan lulusan Gunung Kelud tersebari di BBM dan media sosial, Jumat (14/2/2014).
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Gunung Kelud yang terletak di perbatasan Kabupaten Kediri, Blitar, dan Malang, di Jawa Timur, meletus pada Kamis (13/2/2014) malam.

Hujan abu dan kerikil dilaporkan terjadi di tiga kota tersebut. Warga di sekitar gunung yang terakhir meletus pada tahun 1997 lalu ini terpaksa mengungsi ke daerah yang aman.

Di tengah-tengah musibah ini, muncul berita bohong ( hoax) yang tersebar melalui pesan broadcast BlackBerry Messenger (BBM), WhatsApp, dan media sosial, seperti Twitter, Path, dan Facebook.

Pesan menyesatkan itu menyebutkan, dua jam lagi akan terjadi letusan susulan di Gunung Kelud dan diperkirakan letusan akan sejauh 20 km dari pusat magma dan diperkirakan terjadi gempa 6 sampai 8 SR.

Berikut isi lengkap dari berita bohong tersebut:
"Info dari BMG 2 jam lagi ada letusan susulan status AWAS II ,diperkirakan letusan sejauh 20 km dari pusat magma dan diperkirakan terjadi gempa 6 sampai 8 skalalighter. .Dan setelah ini lampu akan dipadamkan total untuk wilayah kediri . .Lahar dingin  mengalir sampai Kademangan Blitar hati2 untuk daerah alirah lahar,hujan abu dan suara gelegar letusan sampe solo dan klaten,sedangkan daerah kota pare kediri ke utara di selimuti bau belerang yg menyengat.Tolong sebarkan kabar ini ke sanak keluarga anda.Info : http//www.BMKG.co.id".

Pesan di atas dipastikan merupakan berita hoax atau bohong. Konfirmasi ini dilontarkan oleh Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian Energi, Sumber Daya Alam dan Mineral, Hendrarto, Jumat (14/2/2014) dini hari.

"Tidak benar akan ada letusan dua jam lagi. Untuk memastikan itu, butuh peralatan yang baik," ujar Hendrarto.

Dalam siaran pers-nya, Hendarto menepis kabar yang beredar luas di masyarakat melalui jalur broadcast BBM.

Hendrarto meminta masyarakat untuk tak gampang terprovokasi kabar bohong. "PVMBG juga belum tahu apa yang akan terjadi setelah ini," kata dia.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X