Koleksi Foto "Getty Images" Kini Digratiskan

Kompas.com - 06/03/2014, 11:19 WIB
Logo Getty Images Getty ImagesLogo Getty Images
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

 

KOMPAS.com - Getty Images adalah layanan penyedia stok foto terbesar di dunia dengan jumlah koleksi mencapai lebih dari 80 juta foto dan 50.000 jam klip video. Selama ini, konten-konten tersebut dibubuhi "watermark" untuk menandai copyright. Pengguna baru bisa mendapatkan versi tanpa watermark dari konten bersangkutan apabila membayar biaya pemakaian.

Mulai sekarang, hal itu tak berlaku lagi. Situs teknologi The Verge melaporkan bahwa Getty Image telah menghilangkan watermark dari sebagian besar koleksi gambar yang dimiliki. Siapapun, kini bisa menggunakan foto Getty untuk keperluan non-komersial secara gratis.

Getty menerapkan sistem sharing foto berbasis kode embed. Dengan menyertakan kode ini di dalam blog, misalnya, pengguna bisa menampilkan stok foto apapun yang diinginkan di laman terkait. Gambar akan ditampilkan tanpa watermark, tetapi di bawahnya akan tercantum keterangan kredit foto dan tautan ke laman lisensi Getty.

Eksekutif pengembangan bisnis Getty, Craig Peters, menjelaskan bahwa langkah ini ditempuh karena foto-foto Getty sudah terlanjur menyebar ke mana-mana tanpa bisa dicegah. "Foto tanpa watermark cara mendapatkannya mudah sekali…  Bisa dicari lewat Google Image atau Bing, dan itulah yang terjadi" katanya.

Meniru YouTube

Dari mana Getty mendapat pemasukan kalau bukan melalui penjualan foto dan video? Layanan foto ini rupanya memutuskan untuk mengubah model bisnis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Embed foto dengan kode iframe tadi bisa digunakan untuk menyisipkan iklan atau menghimpun data pengguna begitu konten ditayangkan di laman web, mirip dengan embed video YouTube atau posting Twitter. Getty pun memiliki kendali lebih besar atas konten yang disalurkan lewat kode embed tersebut.

"Kami telah melihat kapabilitas monetisasi YouTube lewat kode embed-nya," ujar Peters. "Kami memikirkan opsi, apakah iklan atau (pengumpulan) data." Selama konten disalurkan melalui cara embed dan bukan copy-paste tanpa izin, Getty masih memiliki pilihan terkait soal monetisasi ini.

Model embed foto Getty Images menyasar tren social sharing yang belakangan makin semarak. Layanan foto tersebut menggunakan kode native untuk berbagi konten di Twitter dan Tumblr, juga Wordpress.

Dengan digratiskan, Peter perharap publikasi-publikasi web akan tertarik mengambil foto secara resmi sehingga membuka alur pemasukan untuk Getty. "Yang kami coba lakukan adalah melegalkan perilaku yang sudah ada, lalu memberi manfaat untuk fotografer lewat atribusi dan tautan," katanya.



Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.