Kompas.com - 04/04/2014, 10:48 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

Bayangkan, rumah Anda diketuk atau didatangi ratusan ribu orang yang salah alamat dalam waktu bersamaan. Sudah salah alamat, setiap orang memiliki maksud dan tujuan yang berbeda pula. Inilah gambaran "pusingnya" jaringan Indosat saat itu.

Hal tersebut bisa terjadi karena semua BGP yang tersambung di jaringan internet menganut prinsip "saling percaya", alias begitu saja mengikuti informasi alamat routing yang diberikan antara satu jaringan dengan yang lainnya, entah benar menuju tujuan atau tidak.

"Internet bisa sebagus ini karena BGP saling percaya. Tapi, kalau satu router dari ratusan ribu router itu ada yang 'bohong', maka terjadilah bencana," ujar praktisi telekomunikasi, Johar Alam Rangkuti, ketika dihubungi Kompas Tekno, Kamis (3/4/2014).

BGP

Indosat, salah satu penyedia layanan seluler terbesar di Indonesia, adalah bagian dari pengelola jaringan internet global dengan nomor autonomous system AS4761. Sebagai autonomous system (AS), Indosat menyebarkan sejumlah routing table atau daftar rute menuju destinasi tertentu dalam jaringan internet, misalnya situs web atau jaringan sebuah perusahaan.

Daftar rute ini digunakan sebagai referensi jalur menuju tiap-tiap destinasi alamat IP di jaringan internet oleh AS lain yang tersebar di dunia. AS saling bertukar informasi antara satu dan yang lainnya mengenai daftar routing table masing-masing untuk mengetahui mana jalur tercepat yang bisa ditempuh untuk mencapai alamat IP tujuan.

Sebagai perantara antar-AS, digunakan border gateway protocol (BGP) yang dipakai untuk bertukar informasi soal AS mana yang menyediakan jalur ke alamat IP tujuan. Dengan begini, komputer-komputer di jaringan internet seluruh dunia bisa saling terhubung dengan efisien (lewat rute tersingkat) melalui referensi jalur koneksi yang disediakan oleh para AS tadi.

Kekacauan global

Dalam keterangan tertulisnya mengenai kejadian ini, Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) menjelaskan bahwa kesalahan routing BGP Indosat telah memicu "kekacauan internet global" di banyak negara.

Gangguan komunikasi jaringan terdeteksi antara lain di Thailand, Amerika, Australia, Polandia, Kanada, Selandia Baru, dan beberapa negara lainnya. Sementara itu, perusahaan telekomunikasi dan internet di negara lain yang ikut terkena imbasnya adalah Telstra, AT&T, Hutchinson, BTN, NTT Jepang, KDDI, Singtel, Level3, CableOne, dan Akamai.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.