Galaxy S5 Dibongkar, Profit Samsung Terungkap

Kompas.com - 16/04/2014, 17:13 WIB
Galaxy S5 memiliki segel karet di sisi dalam cover belakang (paling kanan) untuk melindungi komponen elektronik dari air oik yusuf/ kompas.comGalaxy S5 memiliki segel karet di sisi dalam cover belakang (paling kanan) untuk melindungi komponen elektronik dari air
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Smartphone unggulan Samsung, Galaxy S5 sudah mulai dipasarkan di Indonesia dengan harga yang cukup tinggi, Rp 8,5 juta.

Banderol harga ini membuat konsumen bertanya-tanya, apa yang membuatnya begitu mahal? Perusahaan analitik IHS mempreteli komponen S5 dan mengungkap ongkos produksinya.

Seperti dikutip Recode, Selasa (15/4/2014), komponen termahal yang digunakan Samsung adalah layar 5,1 inci full HD materi Super AMOLED yang harga satuannya sekitar 63 dollar AS. Layar tersebut lebih murah 12 dollar AS dibanding komponen layar Galaxy S4 yang berukuran 5 inci.

Dari riset IHS tersebut, terungkap Samsung berusaha lebih memangkas ongkos produksi agar margin keuntungan Galaxy S5 bisa lebih tinggi dibanding S4. Komponen DRAM dan memori flash yang digunakan Galaxy S5 jika dikombinasikan bahkan hanya seharga 33 dollar AS.

"Kami melihat beberapa komponen yang didaur ulang, yang sebelumnya juga dipakai di perangkat Samsung lainnya," ujar Andrew Rassweiler, analis dari IHS. "Tidak ada terobosan atau komponen baru yang lebih canggih, Samsung hanya meneruskan apa yang sudah ada," imbuhnya.

Untuk sensor pemindai sidik jari yang digunakan Samsung, harganya ternyata juga lebih murah dibanding sensor yang digunakan oleh Apple untuk iPhone 5s-nya. Sensor sidik jari yang dipakai Samsung harganya hanya 4 dollar AS, sementara yang diusung iPhone mencapai 15 dollar AS.

Sementara itu, chip biosensor buatan Maxim yang digunakan Samsung untuk memonitor parameter kesehatan penggunanya, menambah ongkos produksi sebesar 1,45 dollar AS.

Menurut IHS, perkiraan harga seluruh komponen yang dipakai oleh Galaxy S5 adalah 256 dollar AS (sekitar Rp 3 juta).

Ini berarti Samsung mengambil margin kotor sebesar Rp 4,5 juta atau sekitar 52 persen, dengan asumsi harga Galaxy S5 di Indonesia, yaitu Rp 8,5 juta.

Jika total komponen dan biaya produksi yang dikeluarkan Samsung hanya Rp 3 juta, mengapa harga jualnya sangat tinggi?

IHS mengatakan, harga tersebut belum termasuk ongkos untuk riset dan pengembangan yang dikeluarkan Samsung, lisensi software, biaya distribusi, serta biaya pemasaran yang harus dikeluarkan Samsung.



Sumber recode.net

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X