Kompas.com - 16/09/2014, 10:19 WIB
|
EditorWicak Hidayat


JAKARTA, KOMPAS.com - Satu hari setelah Samsung meluncurkan phablet Galaxy Note 4 di Berlin, Jerman, seorang teman dari Indonesia menghubungi Kompas.com yang tengah meliput pameran IFA di Berlin. Teman itu, seorang arsitek freelancer, menanyakan bagaimana performa telepon pintar berlayar 5,7 inci tersebut.

"Gue lihat videonya di Youtube. Gue tertarik sama Snap Note, bagus enggak?" tanya sang teman tersebut melalui instant messenger.

Snap Note yang dimaksud itu adalah salah satu fitur baru pada Note 4. Dengan fitur ini, penggunanya dapat memotret sebuah gambar atau tulisan, lalu memberikan catatan bahkan menyunting atau memperbaikinya dengan pena digital S Pen yang digunakan pada Note 4.

Untuk teman tadi, ia membayangkan Snap Note dapat digunakan untuk meng-capture sketsa desain hasil coretan tangan, mengoreksinya jika perlu, lalu mengirimkannya ke klien.

Arsip digital itu disimpannya supaya sewaktu-waktu dapat dibuatkan alternatif desain lain dengan menggunakan gambar dasar sketsa yang dibuatnya. Pekerjaan simpel, tetapi jika dilakukan berulang-ulang, tentu perlu cara khusus agar pekerjaannya bisa dilakukan secara efisien.

"Buat gue, Snap Note ini sangat membantu pekerjaan gue untuk koreksi desain (baju atau interior)," kata desainer dan pegiat budaya, Wethandrie Ramadhan. Iwet, sapaannya, berkesempatan mengikuti acara peluncuran Galaxy Note 4 dan mencobanya secara langsung di Berlin. Bagi Iwet, layar besar Note 4 dan improvisasi pada S Pen memberi pengalaman baru yang mempermudah pekerjaannya.

Iwet mengalami evolusi S Pen sejak menggunakan Galaxy Note I. Namun, pria lulusan arsitektur Universitas Parahyangan, Bandung, tersebut baru merasa puas setelah menggunakan S Pen pada generasi Note 3, yang sekarang ia gunakan.

Lain cerita setelah ia mencoba secara langsung Note 4 di sela-sela pameran IFA Berlin 2014. Menurut dia, penggunaan S Pen dan beragam fitur baru termasuk Snap Note bakal lebih memudahkan aktivitasnya dalam bekerja.

"Yang gila itu Snap Note karena kita pasti agak malas kalau suruh nyatet presentasi atau meeting. Ini foto itu bisa dijadikan data tertulis beneran. Itu aku butuhkan sekali untuk urusan pekerjaan, tinggal difoto, di-capture, lalu dipindahin ke S Note. Sudah beres, tinggal ditambahin catatan," kata pemilik butik batik di Menteng, Jakarta, tersebut.

KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO
Demonstrasi kemampuan fitur Snap Note pada Samsung Galaxy Note 4.


Hal serupa juga dirasakan oleh Dilla Amran. Staf profesional pada OMG Creative Consulting di Jakarta itu mengakui sudah sangat bergantung pada penggunaan S Pen, khususnya saat rapat bersama klien. Satu keunggulan Note 4, yang menurut Dilla tidak terdapat pada ponsel atau tablet PC lain, adalah kemampuannya menampilkan lebih dari satu jendela aplikasi sekaligus (multiwindow). Ini memudahkan dia berpindah-pindah aplikasi atau menyalin atau mengimbuh catatan dari satu aplikasi ke aplikasi lain.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.