Ini Dia, Hasil Potret Galaxy K Zoom

Kompas.com - 09/10/2014, 08:32 WIB
Samsung Galaxy K-Zoom. Oik Yusuf/KOMPAS.comSamsung Galaxy K-Zoom.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat

KOMPAS.com - Bayangkan skenario berikut: Anda sedang berjalan-jalan santai di taman, sibuk memotret suasana yang indah terhampar dengan smartphone. Matahari menjelang terbenam, cahaya sore menembus pepohonan menerangi anak-anak yang bermain di tanah lapang. Pemandangan yang menarik untuk diabadikan.

Tiba-tiba seekor tupai menarik perhatian Anda. Hewan itu mengumpulkan buah yang terjatuh di tanah, lalu memanjat pohon terdekat dan menikmati makanannya di sana. Anda mengarahkan ponsel ke atas pohon, tempat ia berada. Kamera dibidik, lalu… klik!

Sial, jarak si tupai terlalu jauh. Hasil jepretan tidak memuaskan karena subyek foto tenggelam di tengah rimbun dedaunan. Memanjat pohon untuk lebih mendekati tupai pun tak mungkin karena ia pasti akan segera kabur dan menghilang.

Jika pernah mengalami momen serupa cerita di atas, mungkin Anda termasuk orang yang mendambakan lensa zoom pada kamera ponsel.

Ya, ponsel berkamera memang praktis, tapi sayangnya kebanyakan dari mereka memiliki lensa fixed yang terpaku pada focal length tertentu saja dan tidak bisa melakukan zoom in dan zoom out tanpa menurunkan resolusi.

Kemampuan melakukan zooming itulah yang ditawarkan Samsung melalui produk bernama Galaxy K Zoom. Ponsel Android ini dibekali dengan rangkaian lensa zoom 10x yang memiliki rentang focal length 24-240mm (setara full-frame) atau dari cakupan wide hingga tele.

Pengguna Galaxy K Zoom pun bisa melakukan zoom in untuk lebih mendekati subyek yang jaraknya tauh tanpa harus benar-benar melangkahkan kaki. Kemampuan zoom-in ideal untuk momen seperti tupai di taman tadi dan kesempatan lain seperti ketika berada di balik pagar kebun binatang atau konser musik

Nah, setelah sebelumnya membahas secara singkat kemampuan kamera pada Galaxy K Zoom, KompasTekno berkesempatan memakai perangkat gabungan smartphone dan kamera saku ini ketika mengunjungi London, Inggris, dua minggu lalu.

Simak hasil penelusuran KompasTekno menggunakannya dalam rangkaian foto berikut.

Jauh pun dekat

Dimulai dengan contoh kasus si tupai di taman, berkat kemampuan optical zoom yang dimilikinya, Galaxy K Zoom berhasil menangkap gambar dengan komposisi dan framing yang cukup memuaskan.

oik yusuf/ kompas.com
Tupai di pohon, hasil jepretan Galaxy K Zoom

Lensa ketika itu mentok di 240mm, jangkauan zoom in terjauh. Kecepatan autofokus menurun di posisi tele maksimal ini. Ditambah dengan kecepatan rana 1/45 detik yang dipilih oleh Galaxy K Zoom (mode “Program Exposure”), diperlukan sedikit usaha untuk memperoleh foto yang fokus dan tidak mengalami motion blur.

Setting auto-exposure pada Galaxy K Zoom memang cenderung memilih angka ISO yang rendah untuk memaksimalkan kualitas gambar, dengan konsekuensi penurunan shutter speed yang kadang membuat buram.

Sejauh apa cakupan lensa Galaxy K Zoom? Ilustrasinya bisa dilihat pada foto perbandingan di bawah.

oik yusuf/ kompas.com
Cakupan terlebar (24mm setara full-frame, gambar kiri) dan terjauh (240mm) dari Galaxy K Zoom. Kotak merah menandakan area zoom in atau tele maksimal, seperti yang terdapat di gambar kanan.

Dari sini bisa dilihat bahwa cakupan 24mm pada lensa Galaxy K Zoom mampu memberikan efek perspektif wide angle yang menarik, tanpa menjadi sulit digunakan karena terlalu lebar.

Di ujung sebaliknya, sisi tele lensa tersebut mampu menangkap detail-detail dari obyek foto yang berada di kejauhan. Perspektif yang dihasilkan pun berbeda karena efek optis.

Setting wide membuat pemisahan antara obyek di latar depan dan belakang menjadi kentara, sementara setting tele “memampatkan” semua obyek sehingga tampak seolah berada dalam focal plane yang sama.

Pengguna pun bisa leluasa melakukan framing. Ingin memfoto keseluruhan gerbang Wellington Arch atau detil patung chariot di atasnya? Menggunakan Galaxy K Zoom, kedua pilihan itu bisa dilakukan dengan sama mudahnya.

oik yusuf/ kompas.com
Gerbang Wellington Arch dalam cakupan wide (kiri) dan tele

Kualitas tangkapan gambar Galaxy K Zoom terlihat tajam ketika lensa berada di posisi wide dan mengalami sedikit penurunan kualitas dengan pinggiran yang sedikit soft ketika lensa berada di posisi tele maksimum.

Namun hal ini  wajar terjadi di lensa zoom dengan jangkauan serupa, bahkan yang dirancang untuk kamera DSLR mahal sekalipun. Focal length terpanjang biasanya memang merupakan salah satu titik lemah lensa zoom.

Gambar hasil tangkapan Galaxy K Zoom menampakan artifak kompresi JPEG ketika di-zoom 100 persen di layar komputer, namun hal ini pun wajar terjadi dan juga ditemukan pada smartphone dan kamera digital yang sekelas.

Natural

Bicara soal perbandingannya dengan produk lain, kamera milik Galaxy K Zoom lebih mirip dengan kamera saku digital ketimbang kamera smartphone. Sensor 20 megapixel yang tertanam di ponsel ini memiliki ukuran fisik 1/2,3 inci, penampangnya sedikit lebih luas dari sensor kamera smartphone yang biasanya dipatok sebesar 1/3 inci.

Hasil tangkapan gambarnya pun cenderung lebih natural, dengan kontras dan saturasi warna yang lebih rendah dibandingkan, misalnya, kamera ponsel seri Galaxy lain dari Samsung seperti Galaxy S5.

oik yusuf/ kompas.com Galaxy K Zoom menghasilkan warna dan kontras yang cenderung lebih natural dibandingkan kamera smartphone lain

Selain tampak lebih natural, karakter kontras dan saturasi yang lebih soft itu memungkinkan Galaxy K Zoom menangkap rentang tonal yang lebih luas dalam sebuah scene.

Area gelap pada frame lebih memunculkan detil, sementara transisi tone terlihat lebih halus. Lagi-lagi, dibandingkan dengan kamera smartphone pada umumnya karena bagaimanapun juga ia tak dapat bersaing dengan kamera ber-sensor besar macam tipe 1 inci, micro four-thirds, APS-C, apalagi full-frame.

Di dalam ruangan dan kondisi gelap, kualitas gambar Galaxy K Zoom masih bisa diandalkan, asal masih tersedia cukup cahaya untuk mencegah motion blur dan kesulitan autofokus, terutama pada setting tele mengingat bukaan variable lensa ini akan turun hingga f/6.3 pada posisi 240mm.

oik yusuf/ kompas.com Contoh hasil foto indoor (kanan) dan warna-warna yang ditangkap Galaxy K Zoom
oik yusuf/ kompas.com Hasil jepretan foto Galaxy K Zoom saat malam hari
oik yusuf/ kompas.com Contoh hasil foto Galaxy K Zoom

Bunga cahaya

Ketika dipakai malam hari atau di dalam ruangan itu, Galaxy K Zoom menunjukkan kelemahan yang sedikit mengganggu. Lensa smartphone ini ternyata sangat rentan terhadap flare.

Alhasil, seringkali muncul anomali visual seperti ghosting, streaking, hingga “pelangi” di sekeliling sumber-sumber cahaya seperti lampu. Semakin tinggi intensitas sumber cahaya, semakin “ramai” efek yang dihasilkan, hingga salah satu lampu yang menyorot ke arah kamera pada gambar di bawah seolah mejadi “bunga cahaya”.

Flare yang meriah ini kemungkinan disebabkan oleh konstruksi lensa Galaxy K Zoom yang kompleks dan melibatkan banyak elemen lensa. Semakin rumit desain sebuah lensa, secara teori semakin rentan pula ia terhadap flare. Sisi positifnya, berkat desain besutan Samsung itu, lensa Galaxy K Zoom masih bisa masuk seluruhnya ke dalam bodi ponsel yang setebal 2cm.

oik yusuf/ kompas.com Lensa Galaxy K Zoom rentan terhadap flare yang tampak sebagai pendaran dari sumber cahaya seperti lampu

Efek flare dan ghosting ini bisa dimanfaatkan secara kreatif untuk menambah keindahan foto sesuai selera. Namun, ia juga bisa cukup membuat pusing dalam kasus lain ketika muncul tanpa dikehendaki dan menimpa area penting, misalnya wajah subyek dalam foto.

Masih soal cahaya, Galaxy K Zoom menyediakan satu fitur unik yang jarang ditemui di kamera ponsel, yaitu kemampuan untuk memisahkan area metering dari area fokus. Ketika Anda menempatkan fokus subyek di bagian tengah frame, misalnya, metering cahaya bisa dilakukan di area berbeda, misalnya di pinggiran.

Untuk melakukannya, begitu kamera mengunci AF, tinggal sapukan jari dari area fokus (ditandai dengan kotak hijau) ke lokasi lain dalam frame. Sebuah bingkai kotak putih dengan garis terputus-putus akan mengikuti gerakan jari Anda untuk menunjukkan lokasi tempat pengambilan sample metering.

Kemampuan ini terasa berguna dalam situasi-situasi tertentu, seperti saat subyek mengalami backlight dan tampak gelap karena kamera berusaha menyeimbangkan exposure subyek dengan intensitas cahaya di sekeliling.

oik yusuf/ kompas.com Pemisahan area metering dari titik fokus dapat membantu menghasilkan exposure yang lebih seimbang ketika subyek didominasi area gelap/ terang atau di kondisi backlight (kanan)

Pada salah satu foto di atas, misalnya, metering default di area tengah akan membuat daun-daun pohon di paruh atas frame menjadi gelap gulita, hitam polos karena kondisi backlight. Nah, dengan menggeser area metering dari bangunan ke arah pohon tersebut, bisa diperoleh exposure yang menampakkan daun dan bangunan dengan lebih seimbang.

Si Serba Bisa

Akhir kata, tak salah rasanya menyebut Galaxy K Zoom sebagai ponsel dengan kamera “serba bisa”. Fleksibilitas yang ditawarkan lensa zoom milik ponsel ini memungkinkan pengguna mengeksplorasi banyak kemungkinan foto tanpa terpaku pada satu focal length.

Obyek yang bisa dipotret pun menjadi beragam jenisnya. Ingin memotret pemandangan atau gedung klasik yang berdiri megah? Bisa! Bagaimana dengan detil menara jam Big Ben dan penjaga istana yang jaraknya 30 meter dari pagar tempat Anda berdiri? Itu pun bisa!

oik yusuf/ kompas.com Sisi wide dari lensa Galaxy K Zoom ideal untuk mengambil foto obyek semacam pemandangan dan arsitektur
oik yusuf/ kompas.com Sementara sisi tele cocok untuk menangkap detail obyek di kejauhan dan melakukan framing dengan lebih ketat
Tentu Galaxy K Zoom memiliki keterbatasan juga. Jangan berpikir, misalnya, untuk melakukan tracking focus mobil balap yang melaju kencang dengan ponsel ini, karena menjejak tupai yang berayun malas dari ranting ke ranting pun ia sudah kepayahan.

Untuk kasus seperti mobil balap itu, kamera DSLR dengan lensa tele yang berat totalnya bisa mencapai belasan kilogram jauh lebih cocok. Tapi, untuk penggunaan casual, termasuk ketika berjalan-jalan, tamasya, dan lain sebagainya, Galaxy K Zoom rasanya sudah memadai.

Daya tarik utamanya, meski cukup tebal 'si serba bisa' ini masih muat di kantong celana. Anda pun jadi tak perlu membawa dua perangkat berbeda -smartphone dan kamera digital- sekedar untuk mendapat kemampuan zoom optik.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X