Bos Xiaomi Curhat Soal Indonesia

Kompas.com - 28/11/2014, 08:03 WIB
Hugo Barra seusai berbicara di Startup Asia Jakarta, Kamis (27/11/2014). Oik Yusuf/KompasTeknoHugo Barra seusai berbicara di Startup Asia Jakarta, Kamis (27/11/2014).
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
JAKARTA, KOMPAS.com - Hanya dalam waktu 2,5 bulan setelah pertama kali memasuki pasaran Indonesia pada awal September, pabrikan gadget asal Tiongkok, Xiaomi, mengklaim telah berhasil menjual lebih dari 100 ribu unit smartphone.

Keberhasilan penjualan itu datang bukan tanpa ganjalan. Saat berbicara di ajang Startup Asia 2014, Wakil Presiden Global Xiaomi Hugo Barra sedikit curhat mengenai beberapa hambatan yang ditemui pihaknya dalam memasarkan produk di Indonesia.

"Sertifikasi ponsel di sini (Indonesia) agak-agak old school. Prosesnya lama sekali, paling lama dibandingkan pasar lain sehingga masuknya produk kami agak tersendat," keluh Barra.

Perkara sertifikasi dari Ditjen Postel ini sebelumnya sempat disebut Barra sebagai penyebab tidak hadirnya smartphone andalan Xiaomi Mi3 di Indonesia.

Tadinya Barra hendak menjadikan Mi3 sebagai produk perdana perusahaannya di Indonesia, tapi hal itu urung dilakukan karena proses sertifikasi memakan waktu terlalu lama.

"Harapan saya, di masa depan nanti prosesnya bisa dipersingkat lagi," tambah Barra.

Di samping itu, Barra juga mengutarakan hambatan lain berupa masih rendahnya pertumbuhan e-commerce di Indonesia. Padahal, e-commerce adalah jalur distribusi yang diandalkan Xiaomi untuk menekan harga jual.

"Perkiraan saya, hanya sekitar 5 persen smartphone di sini yang terjual melalui jalur online. Angka itu rendah, bahkan dibandingkan dengan India," katanya.

Meski demikian, Barra mengaku optimistis keadaan pasar akan membaik di masa depan dengan bantuan pemerintah baru. "Pemerintahan Jokowi saya lihat sangat progresif. Saya harap dia akan bisa membantu mengembangkan e-commerce di Indonesia."

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X