Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Diharamkan" Steve Jobs, Dipatenkan Apple

Kompas.com - 10/12/2014, 08:25 WIB
Oik Yusuf

Penulis

KOMPAS.com — Pendiri Apple, mendiang Steve Jobs, dikenal tak segan menyerang ide-ide teknologi yang kurang sesuai dengan pandangannya. Salah satu “korban” serangan Jobs adalah perangkat penunjuk stylus.

“Siapa yang mau pakai stylus? Stylus dipakai, disimpan, lalu hilang. Tak ada yang mau stylus,” ucap Jobs ketika meluncurkan iPhone generasi pertama di konferensi Macworld, 2007 silam, seperti dikutip KompasTekno dari Business Insider, Rabu (10/12/2014).

Namun, setelah Jobs wafat, nyatanya minggu lalu Apple justru mengajukan paten untuk sebuah perangkat pointing device berbentuk stylus.

Hal tersebut diketahui dari dokumen Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat, bertanggal 4 Desember 2014.

Dalam dokumen tampak ilustrasi perangkat stylus yang bersangkutan. Konsep stylus Apple sekilas terlihat sederhana, tak berbeda dengan alat-alat lain sejenisnya. Namun, tetap saja perangkat ini pernah “dibenci” oleh Jobs.

USPTO Ilustrasi stylus dalam dokumen paten yang diajukan Apple

Meski sedang berusaha dipatenkan, stylus besutan Apple itu belum tentu terwujud dalam bentuk produk jadi. Belum jelas pula seperti apa skenario penggunaan stylus dalam bayangan Apple.

Boleh jadi alat ini akan dipakai menunjang produktivitas dengan gadget mobile, misalnya saat digunakan profesional atau murid di sekolah.

Apple bukan sekali ini saja melanggar “petuah” dari pendirinya. Jobs, misalnya, juga tak setuju dengan konsep tablet 7 inci dan smartphone layar lebar. Keduanya belakangan malah terwujud dalam bentuk iPad Mini serta duet iPhone 6 dan iPhone 6 Plus.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Elon Musk Resmikan Internet Satelit Starlink di Indonesia

Elon Musk Resmikan Internet Satelit Starlink di Indonesia

Internet
Telkomsel Hadirkan Aneka Layanan dan Paket Khusus Haji

Telkomsel Hadirkan Aneka Layanan dan Paket Khusus Haji

Internet
Saingi AMD, Nvidia dan MediaTek Dikabarkan Bikin Chip Konsol Game

Saingi AMD, Nvidia dan MediaTek Dikabarkan Bikin Chip Konsol Game

Hardware
Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Software
Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Software
Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Gadget
Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

e-Business
Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Software
Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Internet
Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

e-Business
Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

e-Business
Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Game
Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

e-Business
Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Software
Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com