Kompas.com - 10/12/2014, 08:25 WIB
CEO Apple Steve Jobs pada peluncuran iPhone baru tanggal 9 Januari 2007 di San Francisco, California. BBCCEO Apple Steve Jobs pada peluncuran iPhone baru tanggal 9 Januari 2007 di San Francisco, California.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com — Pendiri Apple, mendiang Steve Jobs, dikenal tak segan menyerang ide-ide teknologi yang kurang sesuai dengan pandangannya. Salah satu “korban” serangan Jobs adalah perangkat penunjuk stylus.

“Siapa yang mau pakai stylus? Stylus dipakai, disimpan, lalu hilang. Tak ada yang mau stylus,” ucap Jobs ketika meluncurkan iPhone generasi pertama di konferensi Macworld, 2007 silam, seperti dikutip KompasTekno dari Business Insider, Rabu (10/12/2014).

Namun, setelah Jobs wafat, nyatanya minggu lalu Apple justru mengajukan paten untuk sebuah perangkat pointing device berbentuk stylus.

Hal tersebut diketahui dari dokumen Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat, bertanggal 4 Desember 2014.

Dalam dokumen tampak ilustrasi perangkat stylus yang bersangkutan. Konsep stylus Apple sekilas terlihat sederhana, tak berbeda dengan alat-alat lain sejenisnya. Namun, tetap saja perangkat ini pernah “dibenci” oleh Jobs.

USPTO Ilustrasi stylus dalam dokumen paten yang diajukan Apple

Meski sedang berusaha dipatenkan, stylus besutan Apple itu belum tentu terwujud dalam bentuk produk jadi. Belum jelas pula seperti apa skenario penggunaan stylus dalam bayangan Apple.

Boleh jadi alat ini akan dipakai menunjang produktivitas dengan gadget mobile, misalnya saat digunakan profesional atau murid di sekolah.

Apple bukan sekali ini saja melanggar “petuah” dari pendirinya. Jobs, misalnya, juga tak setuju dengan konsep tablet 7 inci dan smartphone layar lebar. Keduanya belakangan malah terwujud dalam bentuk iPad Mini serta duet iPhone 6 dan iPhone 6 Plus.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.