Kompas.com - 21/12/2014, 07:28 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
Adegan yang menggambarkan pimpinan Korea Utara, Kim Jong Un tewas di film

KOMPAS.com - Setelah muncul kabar bahwa pejabat pemerintahan AS telah “memastikan” bahwa Korea Utara merupakan dalang di balik peretasan Sony Pictures, biro penyelidikan federal FBI akhirnya resmi menyebut bahwa negeri komunis itu memang benar terkait dengan serangan cyber bersangkutan.

Hal tersebut disampaikan lewat pernyataan resmi yang dirilis Jumat (19/12/2014), sebagaimana dikutip KompasTekno dari NBCNews.

“Aksi Korea Utara ditujukan untuk meyebabkan kerusakan terhadap entitas bisnis AS dan meredam hak berekspresi dari warga negera AS,” tulis FBI dalam pernyataannya. “Tindakan intimidasi itu tidak bisa diterima.”

Kesimpulan FBI bahwa Korut mengotaki serangan cyber terhadap Sony Pictures dicapai setelah biro penyelidikan itu melakukan analisa teknis mendalam terhadap kasus ini. Hasilnya, ditemukan bahwa sejumlah barus kode dan algoritma enkripsi memiliki kesamaan dengan senjata cyber bikinan Korut.

Sebelumnya, para peretas yang menamakan dri Guardians of Peace (GOP) membobol sistem studio Hollywood Sony Pictures pada akhir November lalu dan mencuri sejumlah besar data penting, termasuk rekaman password karyawan, daftar gaji pegawai, dan sejumlah film yang belum dirilis.

GOP kemudian mengancam Sony Pictures agar tidak menayangkan film The Interview yang menceritakan plot seputar pembunuhan pemimpin besar Korut, Kim Jong Un. Film inilah yang diduga merupakan motif peretas menyerang Sony Pictures dan mencuatkan dugaan soal keterlibatan Korut dalam tindak hacking besar-besaran itu.

Sony kemudian menuruti kemauan para peretas dan membatalkan rilis film The Interview. Setelahnya, GOP menyebut keputusan Sony sebagai tindakan yang “sangat bijak” serta kembali memperingatkan agar film The Interview tidak dirilis dalam bentuk apapun. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber NBCNews
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.