Kronologi Detik-detik Jatuhnya AirAsia QZ8501 Versi Kemenhub

Kompas.com - 26/01/2015, 15:55 WIB
Info grafis kronologi AirAsia QZ8501 menurut data yang dilansir oleh Kemenhub. Kemenhub/ReutersInfo grafis kronologi AirAsia QZ8501 menurut data yang dilansir oleh Kemenhub.
|
EditorReza Wahyudi
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perhubungan Ignasius Jonan telah mengeluarkan keterangan kronologi jatuhnya pesawat Airbus A320 milik maskapai Indonesia AirAsia nomor penerbangan QZ8501 pada Rabu (21/1/2015).

Baca: Jonan Ungkap Detik-detik Terakhir AirAsia QZ8501 Hilang Kontak

Keterangan yang diberikan oleh Ignasius Jonan berdasarkan data dari Kemenhub tersebut kemudian dibuat grafis kronologi kejadiannya oleh situs berita Reuters pada Kamis (22/1/2015).

Info grafis tersebut menerangkan kejadian enam menit terakhir yang dialami oleh QZ8501 pada Minggu (28/12/2014).

Reuters
Info grafis kronologi AirAsia QZ8501 menurut data yang dilansir oleh Kemenhub.
Berikut kronologi menit-menit perjalanan terakhir pesawat AirAsia PK-AXC, seperti dirangkum KompasTekno dari Reuters dan berbagai sumber lain:

05.20 WIB

Airbus A320 Indonesia AirAsia registrasi PK-AXC dengan nomor penerbangan QZ8501 rute Surabaya-Singapura dijadwalkan lepas landas (take-off) dari Bandara Juanda, Surabaya.

05.35 WIB, terlambat tinggal landas

QZ8501 take-off 15 menit lebih lambat dari jadwal yang telah ditentukan. Pesawat take-off menuju waypoint RAMPY di sebelah utara Bandara Juanda, Surabaya, kemudian mengikuti koridor airways M635 menuju Tanjung Pinang (VOR TPG) dengan ketinggian jelajah awal FL320 (32.000 kaki di atas permukaan laut).

06.12 WIB, pilot minta naik ketinggian

Sekitar 40 menit setelah take-off, saat melewati waypoint TAVIP di atas Selat Karimata, QZ8501 meminta izin kepada petugas lalu lintas udara (ATC) Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, untuk menaikkan ketinggian jelajah dari FL320 (32.000 kaki) ke FL380 (38.000 kaki).

ATC Soekarno-Hatta meminta QZ8501 untuk menunggu sembari ATC memastikan bahwa ketinggian jelajah tersebut aman untuk digunakan karena saat itu ada beberapa pesawat lain berada di jalur yang sama.

06.14 WIB, panggilan ATC tidak dibalas

ATC Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, memberikan izin kepada QZ8501 ke ketinggian jelajah FL340 (34.000 kaki), tetapi tidak ada respons balasan dari QZ8501. Seharusnya, setelah mendapatkan clearance (izin) dari ATC, pilot/kopilot membalas (readback) izin yang diberikan.

06.17 WIB, dihubungi 8 kali

Petugas ATC Bandara Soekarno-Hatta kehilangan kontak dengan QZ8501 dan mencoba menghubungi pesawat tersebut sebanyak delapan kali. ATC juga meminta bantuan kepada beberapa pesawat yang ada di sekitarnya untuk menghubungi QZ8501.

06.17.09 WIB

Berdasar data ADS-B dari pesawat QZ8501 yang beredar, pada mulanya pesawat terdeteksi menanjak secara normal dengan kecepatan 300 kaki dalam enam detik.

06.17.24 WIB, QZ8501 menanjak secara tak lazim

Pesawat kemudian terus menanjak dengan kecepatan vertikal yang bertambah lebih tinggi, bahkan ketinggian jelajah QZ8501 bertambah 1.700 kaki hanya dalam waktu enam detik.

Menurut rekaman data ADS-B, rate of climb (penambahan ketinggian) QZ8501 bahkan mencapai 6.000 hingga 9.000 kaki per menit. Tingkat kenaikan seperti itu tergolong tidak lazim dilakukan oleh sebuah pesawat penumpang saat berada di ketinggian jelajah.

06.17.41 WIB

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Reuters
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X