Imes, Aplikasi Chatting yang Mengundang Tanya

Kompas.com - 01/03/2015, 10:45 WIB
Ikon Indonesia Messenger (Imes) di layar ponsel. Kompas/Didit Putra Erlangga RaharjoIkon Indonesia Messenger (Imes) di layar ponsel.
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com - "Saya tidak pernah mendengar nama Imes sebelumnya," Itulah perkataan Setya Novanto, Ketua DPR RI, sewaktu memberikan sambutan di acara peluncuran Imes, sebuah layanan percakapan yang dibuat oleh PT Gobsindo Utama berkantor di sebuah gedung di Jalan Jenderal Gatot Subroto Jakarta.

Saat itu Setya berbagi komentar singkatnya sewaktu diundang untuk menghadiri acara peluncuran yang dilangsungkan di ruang pertemuan hotel berbintang di Kawasan Niaga Sudirman hari Sabtu (28/2) ini.

Meski demikian, acara peluncuran tersebut terbilang mewah karena mampu menghadirkan Ketua DPR RI untuk memberikan sambutan di acara peluncuran aplikasi, begitu pula Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi, Menteri Perindustrian Saleh Husin, dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

Sang pembuat memanfaatkan jargon "karya anak bangsa" untuk memasarkan produk ini. Mereka bertekad menjadikan Imes sebagai standar layanan percakapan dari Indonesia layaknya WeChat yang jaya di Tiongkok, Line di Jepang, atau KakaoTalk di Korea.

Imes bukanlah satu-satunya layanan percakapan dari Indonesia, ada layanan bernama Catfiz Messenger yang dibuat oleh pengembang asal Surabaya dan kini sudah diunduh sebanyak 1 juta hingga 4 juta di Play Store.

Managing Director PT Gobsindo Utama Sonny J Tendean mengungkapkan harapan untuk meraup 60 juta pengguna dalam waktu empat tahun. Caranya dengan menawarkan fitur berbagi file berukuran besar yakni maksimal 250 megabit dan membuat grup beranggotakan 2.000 pengguna sekaligus.

Namun, bagaimana caranya memikat para pengguna yang sudah nyaman dengan ekosistem layanan percakapan yang sudah ada.

"Para pengguna bisa mendukung karya anak bangsa dengan menggunakan layanan percakapan ini," ujar Sonny tanpa mengungkap lebih detail caranya.

Bukan itu saja yang belum dijelaskan oleh Imes. Meskipun saat ini tersedia untuk sistem operasi Android saja, Imes tidak dapat ditemukan di Play Store tapi hanya bisa diunduh melalui situs resmi mereka yakni imesmessenger.com. Sonny beralasan, mereka menginginkan agar aplikasi tersebut digunakan oleh orang Indonesia saja sehinga dibagikan secara terbatas.

Alasan tersebut tentu juga mengundang tanya karena pengguna dari luar negeri pun bisa berkunjung ke situs resmi dan mengunduhnya sendiri. Aplikasi ini justru sulit ditemukan oleh pengguna bila tidak tercantum dalam Play Store atau pasar aplikasi lainnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X