Kompas.com - 14/03/2015, 09:03 WIB
|
EditorWicak Hidayat

Posisi pesawat diketahui dari inertial reference system (IRS) yang kemudian ditransmisikan ke SDU melalui jalur komunikasi ARINC (penyedia layanan komunikasi yang banyak digunakan oleh maskapai di dunia, salah satunya Malaysia Airlines).

Transmisi tersebut bisa digantikan dengan sebuah Satellite Reference Unit (SRU) independen, yaitu sistem IRS yang berbeda dari yang ada di pesawat.

SRU dan IRS tersebut, dikatakan Gerry, juga bisa ditransmisikan melalui emulator ARINC. Emulator tersebut bahkan bisa dijalankan melalui sebuah laptop.

Untuk melakukannya, beberapa tahapan harus dilakukan, seperti mengambil alih pesawat, mematikan transponder, mematikan salah satu generator atau mematikan salah satu komputer di dalam E/E bay, mengganti transmisi ARINC dengan menghubungkan ARINC emulator sebelum ditransmisikan ke SDU, dan nyalakan kembali.

Inilah yang menjelaskan mengapa koneksi ACARs dan satelit MH370 sempat "gelap" untuk sementara waktu kemudian kembali memancarkan sinyal dan melakukan handshake setiap satu jam sekali dengan satelit Inmarsat.

Teori yang diungkap oleh Jeff tersebut menurut Gerry teori alternatif. "Itu teori alternatif, teori logisnya saat ini masih ke arah Samudra Hindia," kata Gerry kepada Kompas Tekno.

Terkait benar atau tidak teori tersebut, Gerry tidak mau menjawab. Ia lebih menekankan kepada peningkatan kewaspadaan bahwa sebenarnya cara pemasangan unit komunikasi pesawat dengan satelit selama ini masih rentan bahaya, bisa diakses dengan mudah dan dimanipulasi.

Sebagai solusi, Gerry menyebut saat ini dibutuhkan teknologi pelacakan pesawat dengan sistem yang berbiaya lebih murah. Sistem tersebut harus terpisah dari sistem komunikasi satelit dan tidak bisa diutak-atik di sepanjang penerbangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.