Kompas.com - 22/04/2015, 13:14 WIB
Virtual office adalah bentuk aplikasi layanan perkantoran dalam format virtual. Cara kerjanya menggunakan sistem online sehingga pemilik virtual office hanya perlu terhubung dengan internet. Mereka dapat melakukan pekerjaan di manapun dengan bantuan komputer, tablet, PC atau smartphone. www.shutterstock.comVirtual office adalah bentuk aplikasi layanan perkantoran dalam format virtual. Cara kerjanya menggunakan sistem online sehingga pemilik virtual office hanya perlu terhubung dengan internet. Mereka dapat melakukan pekerjaan di manapun dengan bantuan komputer, tablet, PC atau smartphone.
|
EditorReza Wahyudi
JAKARTA, KOMPAS.com - Sekitar dua dekade sebelum hari ini, internet adalah kemewahan yang hanya bisa diakses di tempat-tempat tertentu. Salah satunya warung internet (warnet). Kala itu, sekitar 1997, warung internet (warnet) tak ubahnya tempat hiburan bagi masyarakat yang baru melek internet. 

Konsepnya sederhanya, kios yang menyediakan banyak komputer untuk disewakan ke pengakses internet. 

Michael Sunggiardi adalah salah satu pionir pendiri warnet pertama di Indonesia. Pada 1995, ia mendirikan "BoNet" di Bogor. Warnet tersebut mendompleng tempat di Cafe Botanicus yang sekarang menjadi Cafe Dedaunan.

Kala itu, Michael iseng menyediakan dua komputer untuk diakses gratis. Kebetulan, kafe yang terletak di tengah Kebun Raya Bogor tersebut digandrungi turis mancanegara. Para turis sering menggunakan akses yang tersedia untuk memeriksa e-mail.

"Semuanya gratis mengacu pada konsep Internet Cafe yang sudah ada di beberapa negara maju," kata Michael pada KompasTekno, pekan lalu.

Melihat antusiasme pengguna internet di Cafe Botanicus, Michael mengambil peluang. Ia mendirikan warnet BoNet yang terpisah dari Cafe Botanicus, yakni di Jalan Raya Pajajaran 88 F, Bogor. Di sana, peminat akses internet bertambah banyak. 

"Porsi pemanfaatan (warnet) nyaris 80 sampai 90 persen. Apalagi BoNet buka terus dari pagi sampai tengah malam," katanya. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Prospek bisnis warnet akhirnya dilirik investor. Usai krisis ekonomi 1998, banyak pegawai mendapat pesangon dari perusahaan yang gulung tikar. Beberapa di antaranya memutuskan membangun warnet.

Dalam kurun waktu dua tahun, 1998 hingga 2000, jumlah warnet di Bogor mencapai 240 kios. Angka tersebut sekaligus menjadi rekor jumlah warnet terbanyak yang pernah terdata di Bogor dalam satu periode.


Warnet, kini dan nanti

Bagaimana nasib warnet saat ini? Saat akses internet makin mudah didapatkan, mulai dari operator seluler via 3G hingga layanan gratis di ruang publik dan kafe.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.