Kompas.com - 10/05/2015, 13:04 WIB
|
EditorDeliusno
KOMPAS.com - Meski belum dirilis untuk konsumen, Windows 10 sudah disebut-sebut akan jadi sistem operasi terakhir dari Microsoft. Kabar perihal edisi terakhir ini pun datang langsung dari karyawan raksasa piranti lunak itu.

Adalah Jerry Nixon, seorang developer evangelist yang mengungkap persoalan itu di atas panggung konferensi Microsoft Ignite, beberapa waktu lalu.

"Saat ini kami merilis Windows 10 dan karena Windows 10 merupakan versi terakhir Windows, kami semua masih bekerja membuatnya," ujar Nixon seperti dikutip KompasTekno dari The Verge, Jumat (8/5/2015).

Namun, istilah "Windows terakhir" itu, bukan berarti Microsoft akan membunuh produk sistem operasi yang membesarkannya. Mereka hanya mengubah cara merawat sistem operasi terbaru iu.

Di masa yang akan datang, Windows 10 kemungkinan akan mengusung konsep Windows as a service. Ide mengenai Windows as a service sendiri sudah lama mereka bahas. Sayangnya mereka tak merangkum sebuah penjelasan detil mengenai dampak ide ini terhadap Windows masa mendatang.

Kemungkinan yang bisa terjadi adalah namanya tidak berganti dan tak akan ada perubahan besar-besaran layaknya dari Windows XP ke Windows 7 dan sejenisnya. Sistem operasi itu akan tetap dirawat dengan pemutakhiran rutin.

"Komentar yang diutarakan dalam konferensi Microsoft Ignite mewakili cara kami mewujudkan Windows sebagai sebuah layanan, menghadirkan inovasi baru, dan pemutakhiran dengan nilai berkelanjutan bagi pelanggan kami," tulis seorang karyawan Microsoft dalam sebuah keterangan resmi kepada The Verge.

"Kita tidak sedang membicarakan branding untuk masa mendatang, tapi pengguna boleh tenang karena Windows 10 akan tetap diperbarui serta menjadi penggerak berbagai perangkat, dari PC hingga ponsel, dari Surface Hub hingga Hololens dan Xbox," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.