Ramai-ramai Tolak Internet.org, dari AS sampai Indonesia

Kompas.com - 13/05/2015, 10:28 WIB
Ilustrasi Internet istIlustrasi Internet
Penulis Deliusno
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Lembaga pengawas internet dari berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia, mengirimkan sebuah surat petisi kepada CEO Facebook, Mark Zuckerberg. Dalam surat itu, semua sepakat untuk meminta Facebook menghentikan inisiasi program Internet.org.

Dari Indonesia, lembaga yang menyatakan keberatannya terhadap program internet gratis dari Facebook tersebut adalah ICT Watch.

Sementara itu, beberapa lembaga lainnya adalah Popular Resistance (AS), Roots Action.org (AS), OpenMedia (Kanada), Bits of Freedom (Belanda), Xnet (Spanyol), The Heliopolis Institute (Mesir), dan masih banyak lagi.

Ada berbagai alasan di balik penolakan yang diutarakan oleh lembaga-lembaga tersebut. Salah satu alasan utamanya, Internet.org dianggap melanggar "internet netral" atau biasa dikenal dengan istilah net neutrality.

Lembaga-lembaga itu menyatakan, seharusnya internet dipelihara sebagai platform terbuka. Penyelenggara jaringan seharusnya memperlakukan semua konten yang ada di dunia maya secara sama, tanpa adanya diskriminasi.

Seperti diketahui, beberapa waktu lalu, Facebook, bekerja sama dengan Indosat, telah merilis program Internet.org di Indonesia. Dalam program tersebut, pengguna Indosat bisa mengakses beberapa situs dan layanan tertentu secara gratis.

Nah, menurut lembaga-lembaga dunia tersebut, situs yang bisa diakses secara gratis seharusnya tidak dibatasi. Semua harus diberlakukan secara netral dan mendapatkan kesempatan yang sama.

"Kami mendesak Facebook untuk menegaskan hubungannya terhadap definisi sebenarnya dari internet netral. Semua aplikasi dan layanan diperlakukan sama dan tanpa diskriminasi—terutama di negara berkembang, tempat tiga miliar pengguna internet akan segera online—dan menyelesaikan masalah privasi secara signifikan, serta kelemahan keamanan yang melekat pada iterasi Internet.org saat ini," tuntut lembaga tersebut pada keterangan pers yang diterima KompasTekno, Rabu (13/5/2015).

Salah satu alasan Facebook mengadakan program ini adalah untuk merangkul penggunayang selama ini belum menggunakan layanan dataagar mulai mencobanya.

Ini merupakan salah satu alasan yang ditentang oleh para lembaga itu. Pasalnya, pengguna dibatasi untuk membuka beberapa situs saja secara gratis. Seharusnya, pengguna tersebut diberikan kesempatan untuk membuka semua situs secara gratis.

"Proyek berlaku seperti 'tembok hijau'. Beberapa layanan difavoritkan dari yang lain. Lagi, ini pelanggaran terhadap internet netral," lanjut isi surat tersebut.

Berikut lembaga yang menyatakan penolakannya terhadap Internet.org.
 

Access Global
Popular Resistance AS
RootsAction.org AS
Future of Music Coalition AS
OpenMedia Kanada
The Media Consortium AS
Samuelson-Glushko Canadian Internet Policy & Public Interest Clinic (CIPPIC) Kanada
Bits of Freedom Belanda
Initiative für Netzfreiheit Austria
IT-Pol Denmark Denmark
European Digital Rights (EDRi) Uni Eropa
ColorofChange.org AS
xnet Spain
The Heliopolis Institute Mesir
Zimbabwe Human Rights NGO Forum Zimbabwe
Digital Rights Foundation Pakistan
Korean Progressive Network Jinbonet Korea Selatan
Movimento Mega Brasil
Instituto Bem Estar Brasil Brasil
Vrijschrift Belanda

Instituto Beta para Internet e Democracia - IBIDEM
Brasil
The Agency League of Musicians AS
Digitale Gesellschaft Jerman
Integrating Livelihoods through Communication Information Technology for Africa Uganda
Protege Qv Kamerun
Fundacion Karisma Kolombia



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X