Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Di Masa Depan, Tidak Ada Pekerjaan?

Kompas.com - 19/05/2015, 09:31 WIB
Wicak Hidayat

Penulis

KOMPAS.com - Bayangan ini lekat di kepala: seorang pemuda, lelah berjalan di ibukota, peluh campur debu di dahinya dengan jaket lusuh di pundaknya. Wajahnya adalah penggambaran sempurna dari kata-kata: setengah putus asa.

Bayangan "mengerikan" akan sebuah kekalahan pamungkas, dari perjuangan bertahun-tahun menghadapi guru-guru yang tak mau mengerti, teman-teman yang sibuk dengan diri sendiri dan beberapa hubungan percintaan yang kandas. Perjuangan yang kita kenal dengan nama: sekolah.

Bayangan seram itu ditampilkan dengan jujur dalam lagu Sarjana Muda, salah satu karya legendaris Iwan Fals. Bayangan bahwa perjuangan bertahun-tahun di bangku sekolahan kemudian tak membuahkan hasil yang diharapkan. Tiada lowongan, untuk kerja yang didambakan.

Ibu dan Ayah melakukan segala cara untuk anak-anak mereka, mengorbankan banyak hal untuk mengirim anak-anak ke sekolah-sekolah. Kalau bisa, ke sekolah yang terbaik. Kalau tidak? Ya, yang terbaik di antara yang bisa diraih.

Maka bayangan itu menjadi mimpi buruk. Mimpi buruk yang kadang masih menghantui entah berapa ratus ribu angkatan pencari kerja setiap tahunnya.

Mereka yang beruntung mendapatkan pekerjaan yang diinginkan, yang kurang beruntung setidaknya tetap mendapatkan pekerjaan, yang belum mungkin akan berusaha lagi.

Gambaran proses pencarian kerja yang sulit itu masih terasa sejak "Sarjana Muda" muncul di awal 1980-an sampai saat ini, 30-an tahun kemudian.

Bukan kebetulan kalau Sarjana Muda menjadi judul album Iwan saat itu. Album yang sama yang memuat lagu-lagu "abadi" seperti Oemar Bakri, Hatta, 22 Januari dan Yang Terlupakan (atau populer dengan julukan Denting Piano).

Kerja Masa Depan

Lawan Iwan dalam lagu Sarjana Muda dulu adalah lawan yang masih dihadapi Indonesia saat ini: ketimpangan dan ketidakadilan.

Entah Iwan bisa menebak atau tidak, di masa depan bisa jadi muncul lawan baru yang bakal merebut pekerjaan dari para "sarjana muda". Lawan baru itu adalah robot, komputer dan kecerdasan buatan.

Film yang belum lama ini tayang di bioskop-bioskop Tanah Air, Avengers: Age of Ultron, menampilkan apa yang terjadi jika kecerdasan buatan yang dirancang untuk melindungi manusia justru hendak memusnahkan manusia.

Hollywood pun seperti punya obsesi tersendiri atas tema itu, mulai dari seri Terminator atau film legendaris Stanley Kubrick bertajuk 2001: A Space Odyssey.

Martin Ford, dalam buku Rise of The Robots, berargumen bahwa meningkatnya teknologi robotik dan kecerdasan buatan bisa menghapus berbagai pekerjaan yang selama ini dilakukan oleh manusia.

Benih-benih ini sebenarnya sudah bisa diamati di negara-negara maju. Di Amerika Serikat, misalnya, bidang pertanian pernah mencapai 80 persen dari pekerjaan yang ada di tahun 1800-an. Kini, tak sampai 2 persen, karena sudah tergantikan oleh mesin.

Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com