Kompas.com - 11/07/2015, 10:41 WIB
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Pencarian serpihan badan pesawat Boeing 777-200ER Malaysia Airlines penerbangan MH370 di sebelah selatan Samudra Hindia telah dilakukan lebih dari satu tahun. Namun, pencarian yang dilakukan selama ini menurut para ahli terkesan lambat dan ada yang ditutup-tutupi, seolah-olah ada keinginan agar MH370 tidak ditemukan.

Pemikiran tersebut didasari pada fakta bahwa pencarian sudah lebih dari 60 persen area. Namun, dua kapal dengan peranti sonar bawah laut, GO Phoenix dan Fugro Discovery, yang disewa oleh Pemerintah Australia dan sebagian didanai oleh Pemerintah Malaysia, belum melihat atau menemukan satu serpihan pun.

Pemerintah Australia pun seolah tidak mau transparan dengan memberikan data hasil pencarian kepada pihak luar untuk dianalisis.

Dengan semakin menipisnya peluang menemukan serpihan badan pesawat, para ahli mulai mempertanyakan kompetensi perusahaan yang dikontrak untuk memetakan dasar laut, mereka disebut lebih mengutamakan kecepatan dibandingkan ketelitian dalam pencarian.

Selain itu, ada pula yang menyangsikan kemampuan Fugro, termasuk kemungkinan bahwa serpihan badan pesawat itu telah terlewatkan tanpa mereka ketahui.

Namun, baik Pemerintah Malaysia maupun Australian Transport Safety Bureau (ATSB) yakin bahwa perusahaan yang dikontraknya, Fugro Survey Pty, Ltd, mampu melakukan tugasnya.

Kompetensi yang dipertanyakan

Kompetensi Fugro Survey mendapat sejumlah pertanyaan dari beberapa ahli pengangkatan bangkai pesawat, termasuk peranti dan teknologi yang mereka gunakan.

Seperti yang diutarakan oleh Steven Saint Amour, ahli pengangkatan bangkai pesawat yang berbasis di Annapolis, Maryland, AS.

"Sangat aneh jika mereka menyewa perusahaan yang tidak memiliki aset dan rekam jejak," ujar Amour seperti dikutip KompasTekno dari The Huffington Post, Jumat (10/7/2015).

Namun, Fugro Survey sendiri bukannya tidak memiliki prestasi. Perusahaan survei yang berbasis di Belanda itu sebelumnya berhasil menemukan reruntuhan kapal dagang dari abad ke-19 di kedalaman 3.900 meter di bawah laut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.