Sayonara Satoru Iwata, Pengawal Kebangkitan Nintendo

Kompas.com - 13/07/2015, 14:01 WIB
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com - Pada Senin (12/7/2015), kabar duka muncul dari Nintendo. Sang CEO, Satoru Iwata meninggal dunia karena penyakit kanker saluran empedu yang telah lama dideritanya.

Iwata-san sebenarnya adalah sosok yang spesial di tubuh Nintendo. Ia berhasil menjadi orang nomor satu di perusahaan game asal Jepang tersebut dan membawanya ke era kebangkitan, walau bukan berasal dari trah keluarga Yamauchi, sang pendiri Nintendo.

Kecintaannya pada dunia game pun sempat tidak didukung oleh keluarganya. Seperti apa karir pencipta konsol Nintendo Wii dan Nintendo DS ini? Berikut adalah ceritanya, yang dirangkum KompasTekno dari berbagai sumber.

Satoru Iwata lahir di perfektur Hokaido, Jepang pada tahun 1959. Tak seperti karyawan Nintendo lainnya yang memulai karir dengan bidang pekerjaan yang tidak berkaitan dengan game, Iwata justru memulainya dari membuat game.

Dunia game memang lekat dalam kehidupan pria yang satu ini. Semenjak SMA, Iwata telah membuat sejumlah game elektronik di rumahnya, sebagai sebuah hobi.

Setelah lulus jenjang SMA, Iwata masuk ke perguruan tinggi Tokyo Institue of Technology dan mengambil disiplin ilmu komputer. Di sinilah pengetahuan teknis dan kecintaan Iwata terhadap dunia game mendorongnya ke industri video game.

Di masa-masa itu, Iwata bekerja sebagai programer game paruh waktu di sebuah perusahaan pengembang game HAL Laboratory, Inc., yang sering memasok game untuk Nintendo. Hingga pada akhirnya di tahun 1982, Iwata bergabung secara penuh dengan HAL Laboratory.

Sayangnya, kecintaan Iwata di dunia video game ini tidak didukung oleh keluarganya. Seperti dikutip KompasTekno dari N-Sider.com, Iwata berujar, "Ayah saya tidak mau bicara dengan saya sekitar enam bulan setelah saya bergabung dengan HAL, ia pikir saya bergabung dengan sekte agama tertentu."

Tak butuh waktu lama bagi Iwata untuk membuktikan bahwa industri video game adalah tempat yang pas baginya. Sepanjang tahun 1980-an, Iwata ikut terlibat dalam banyak proyek di HAL dan Nintendo Company Ltd. (NCL).

Beberapa game yang sempat ia bidani untuk Nintendo antara lain adalah Balloon Fight, NES Open Golf, serta Kirby's Dreamland, game di platform Game Boy dimana Iwata mendapatkan banyak kredit setelah dirilis di Jepang pada 27 April 1992, dan di Amerika pada Agustus tahun yang sama.

Keterlibatan Iwata juga membuat game-game seperti Super Mario Sunshine, Star Fox Adventures, Metroid Prime, Eternal Darkness: Sanity's Requiem, Animal Crossing dan The Legend of Zelda: The Wind Waker sukses di pasaran.

Berbeda dengan kesuksesan Nintendo, perusahaan pertamanya, HAL Laboratory justru mengalami krisis di tahun 1992.

Namun, alih-alih meninggalkan perahu yang akan karam, Iwata justru bertahan dan memutuskan untuk menyelamatkannya. Iwata bersedia menjadi Presiden HAL Laboratory dan membantunya kembali mencetak keuntungan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.