Kompas.com - 17/09/2015, 11:28 WIB
Penulis Deliusno
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Ahmed Mohamed, siswa MacArthur High School, Texas, AS, terus menjadi bahan perbincangan. Pasalnya, ia menjadi korban "salah tangkap" polisi setelah diduga membawa bom ke sekolahnya.

Tuduhan tersebut berasal dari seorang guru Bahasa Inggris. Pada awal kejadian, remaja berumur 14 tahun ini sudah bersikeras bahwa alat yang dibawanya merupakan jam digital rakitan sendiri.

Seperti apa alat yang dibawanya tersebut? Berdasarkan gambar yang dilansir oleh Tech Insider, Kamis (17/9/2015), yang KompasTekno kutip, jam digital yang dikira sebagai bom tersebut terlihat diletakkan di dalam sebuah koper. Tampak ada sebuah layar penunjuk waktu dan beberapa papan sirkuit.

Selain itu, ada juga beberapa kabel, yang tampaknya ditujukan sebagai penghubung antara papan sirkuit dan layar jam digital.

Tech Insider Jam digital buatan Ahmed Mohamed ini disangkat bom oleh guru bahasa Inggrisnya

Masih berdasarkan gambar tersebut, tidak terlihat sama sekali adanya komponen bom, seperti bahan peledak ataupun mesiu.

Kabar "salah tangkap" Mohamed sendiri menyebar begitu cepat di dunia maya. Mohamed langsung mendapat berbagai dukungan dan pembelaan dari petinggi negara AS, seperti Presiden Barrack Obama dan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton.

Dalam keterangan persnya, Kepolisian Irving menyatakan sama sekali tidak menemukan bukti yang menyatakan Mohamed bakal membuat bom. Kasus ini pun telah ditutup.

Ahmed kini telah dibebaskan dari segala tuduhan, tetapi hingga kini dia masih diskors dari sekolah. Dia mengaku sedih karena melihat jam digital temuannya ternyata memicu reaksi seperti ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.