Kompas.com - 21/09/2015, 18:32 WIB
Tombol Like & Dislike Facebook Stuffpoint.comTombol Like & Dislike Facebook
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Facebook sedang mengembangkan tombol "dislike" untuk memperkaya ekspresi berkomunikasi lewat jejaring sosialnya. Menurut CEO Facebook Mark Zuckerberg, tombol "dislike" sudah lama diminta para pengguna.

Lalu, setelah hampir 12 tahun beroperasi, mengapa baru sekarang Facebook mewujudkan keinginan penggunanya itu?

Salah satu alasannya adalah perubahan tren pengguna Facebook yang kini lebih diminati orang dewasa. Tombol "dislike" dianggap lebih bisa dimanfaatkan oleh netizen yang telah matang dalam usia dan semoga dalam sikap.

Sebab, jika pengguna Facebook masih didominasi para remaja atau ABG (anak baru gede) yang stereotipnya belum stabil, tombol "dislike" dikhawatirkan bisa jadi ajang bully dan penyebaran energi negatif.

"Saya tak ingin Facebook jadi forum orang-orang menjatuhkan postingan orang lain," kata Zuckerberg, sebagaimana dilaporkan Gizmodo dan dihimpun KompasTekno, Senin (21/9/2015).

Kini, kala para remaja telah bermigrasi ke media sosial yang lebih baru, seperti Instagram dan Snapchat, Zuckerberg merasa momen bagi kemunculan tombol "dislike" makin mendesak.

Orang dewasa, menurut Facebook, lebih suka membagi berita dan berdiskusi tentang politik atau hal-hal serius lainnya. Dalam diskusi dan pemberitaan yang beredar, tombol "like" dianggap tak mengakomodir ekspresi lain untuk menanggapi suatu isu.

"Tak semua momen adalah momen bahagia, bukan? Jika Anda membagi berita sedih, tak apik rasanya orang lain me-like unggahan Anda," kata Zuckerberg.

Misalnya saat ada seseorang yang membagi berita tentang diskriminasi, kekerasan dan perlakuan tak adil lainnya. Kurang etis jika respons yang diberikan adalah "Like".

Diketahui, saat pertama kali muncul, Facebook didominasi oleh pengguna berumur 18 hingga 22 tahun. Pada 2006, orang tua mulai masuk ke jejaring sosial bernuansa biru itu.

Sekarang, menurut data dari Pew Research Center, 62 persen pengguna Facebook berumur di atas 25 tahun. Hasilnya, linimasa Facebook pun berevolusi.

Dari yang dulunya didominasi foto-foto pesta remaja, berubah menjadi foto-foto bayi dan keluarga. Status dan diskusi yang dulunya tentang gosip SMA kini lebih mengarah pada isu politik.

Walau tombol "dislike" menuai antusiasme netizen, Zuckerberg belum mengungkap tanggal pasti tombol itu dirilis. Belum tentu pula tombol itu benar-benar bertajuk "dislike". Yang jelas, tujuannya untuk menyampaikan ekspresi empati akan hal-hal yang kurang membahagiakan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Gizmodo
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.