Kompas.com - 27/10/2015, 16:21 WIB
|
EditorOik Yusuf
KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengandaikan, reformasi birokrasi dan perizinan yang sedang dilakukannya di Indonesia mirip dengan usaha Steve Jobs menciptakan berbagai gadget Apple.

Pasalnya, reformasi yang dia lakukan merupakan usaha untuk memangkas berbagai proses perizinan, lisensi, dan sejumlah hal tak penting agar semua bisa lebih sederhana.

Sementara itu, Steve Jobs membuat sebuah ponsel atau tablet yang bisa menjadi pusat kegiatan seseorang sehingga hidup menjadi lebih efisien.

"Membuat sesuatu menjadi sulit, itu mudah. Namun, membuat sesuatu menjadi sederhana dan efisien, itu lebih sulit," ujarnya sambil mengenang Steve Jobs dan Apple dalam gala dinner bersama US Chamber of Commerce di Washington DC, Senin (26/10/2015).

Sebagaimana dikutip KompasTekno dari The Diplomat, Jokowi dalam acara itu juga menceritakan masa lalunya ketika menjadi pebisnis selama lebih dari 20 tahun.

Dia mengaku tidak senang menjalani proses yang berbelit-belit, seperti keharusan mengisi sejumlah formulir, regulasi yang rumit, hingga soal gangguan dari kepentingan pribadi pihak tertentu.

Proses penyederhanaan birokrasi dan perizinan yang dimaksud Jokowi tak akan bisa dicapai dalam waktu singkat. Oleh karena itu, dia mengimbau agar masyarakat internasional bersabar karena saat ini proses tersebut sedang berjalan.

Secara tersirat, dia juga mengakui bahwa penyederhanaan birokrasi dan perizinan merupakan langkah pertama Indonesia untuk memuluskan niatnya bergabung dengan Trans Pacific Partnership (TPP).

Kerja sama ekonomi tersebut dinilai bisa memberi peluang bagi Indonesia yang ingin mengembangkan pasar ke negara-negara maju. TPP saat ini diikuti oleh 12 negara, yaitu Brunei, Cile, Selandia Baru, Singapura, Amerika Serikat, Australia, Kanada, Jepang, Malaysia, Meksiko, Peru, dan Vietnam.

Jokowi memosisikan Indonesia sebagai salah satu negara dengan potensi ekonomi digital terbesar di dunia. Ekonomi digital pun sudah menjadi prioritas utama pengembangan ekonomi ke depan.

"Saya mengajak Amerika Serikat untuk bekerja sama dengan Indonesia dalam hal ekonomi digital," pungkasnya, seperti dikutip dari keterangan resmi Tim Komunikasi Presiden.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.