Kompas.com - 13/11/2015, 15:19 WIB
|
EditorReza Wahyudi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sistem cloud semakin marak digunakan untuk pengembangan enterprise, startup, hingga sistem lembaga pemerintahan.

Kegandrungan tersebut digadang-gadang memicu gesitnya kompetisi antar-tiga pemain utamanya: Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Platform, dan Microsoft Azure.

Ketiganya dikatakan terlibat dalam "perang cloud". CTO Amazon.com Werner Vogels menampik hal tersebut.

"Tak ada perang. Kami masih terus menginovasi layanan kami dengan keunikan kami sendiri. Fokus kami pada pelanggan, bukan kompetitor," kata dia, Rabu (10/11/2015) di Hotel Hermitage, Jakarta Pusat.

Lebih lanjut, Vogels mengatakan AWS berbeda dengan layanan cloud yang disediakan Google dan Microsoft. Menurut dia, AWS lebih dari sekadar "layanan komputasi penyimpanan database".

"Kebanyakan pemain masih di level itu. Kami sudah lebih fokus ke analitik, Internet of Things, layanan profesional, pengembangan komunitas, pendidikan cloud, pelatihan dan banyak hal lain yang kami tawarkan," ia mengklaim.

Diketahui, AWS memiliki tiga program edukasi bertajuk "AWS Educate", "AWS Activate" dan "AWS Freetier".

Ketiganya memiliki benang merah yang sama, yakni untuk mengedukasi pelajar, pengembang pemula dan startup agar mengetahui seluk-beluk dan sistem cloud dalam pengembangan aplikasi atau bisnis digital.

Adapula program "AWS Training & Certifications" yang ditujukan untuk pengembangan kemampuan teknis bagi para pengembang.

Layanan cloud lain pun punya program tutorial bagi pengembang pemula. Namun, menurut Vogels, AWS mengakomodir hubungan yang lebih erat antara penggunanya dengan layanannya. Yakni lewat komunitas dan diskusi dua arah.

Itupula, kata Vogels, yang menjadikan inovasi AWS sangat cepat. Tiap tahun, umumnya pada pagelaran "AWS re:Invent", AWS selalu meluncurkan layanan-layanan baru.

Selain itu, AWS juga mengklaim selalu memberi konsultasi arsitektur layanan untuk efisiensi anggaran pelanggannya. "Hubungan kami dengan pelanggan terjalin dalam periode yang lebih lama. Saya rasa kompetitor tak memikirkan hal yang sama," Vogels memungkaskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Game Gratis PS Plus Desember 2022, Ada Mass Effect Legendary Edition

Game Gratis PS Plus Desember 2022, Ada Mass Effect Legendary Edition

Software
Macam-Macam Aplikasi Perkantoran dan Fungsinya

Macam-Macam Aplikasi Perkantoran dan Fungsinya

Software
Jadwal Update ColorOS 13 untuk Pengguna HP Oppo di Indonesia

Jadwal Update ColorOS 13 untuk Pengguna HP Oppo di Indonesia

Software
7 Trik Mengatasi Patah-patah saat Main Free Fire

7 Trik Mengatasi Patah-patah saat Main Free Fire

Software
5 Perbedaan Grup dan Komunitas WhatsApp, Mulai Komposisi Anggota hingga Cara Mengelolanya

5 Perbedaan Grup dan Komunitas WhatsApp, Mulai Komposisi Anggota hingga Cara Mengelolanya

Software
Arti Kata Gaslighting yang Jadi Word of The Year 2022

Arti Kata Gaslighting yang Jadi Word of The Year 2022

Internet
Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Polisi China Razia Ponsel Warga , Cek Aplikasi Instagram, Twitter, Telegram Warga

Gadget
Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

Daftar Lengkap Harga Set Top Box TV Digital, Mulai Rp 100.000

e-Business
33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

33 Set Top Box Harga Rp 200.000-an buat Nonton Siaran TV Digital

Hardware
15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

15 Hal tentang Migrasi TV Analog ke TV Digital yang Wajib Diketahui

e-Business
Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Miliarder dan Bos Kripto Rusia Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

e-Business
TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

TV Digital Tidak Ada Sinyal Siaran? Begini 4 Cara Mengatasinya

e-Business
Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Siaran TV Analog Resmi Dimatikan di Bandung, Batam, Semarang, Solo, Yogya, dan Surabaya

Internet
Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Peluncuran Xiaomi 13 Ditunda Karena China Berduka

Gadget
[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

[POPULER TEKNO] Cara Buat Spotify Wrapped 2022 | Infinix Zero 5G 2023 Harga Rp 3 Jutaan | Akhir Perseteruan Elon Musk Vs Apple

Internet
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.