Pagar Virtual Cegah Drone Masuk Area Berbahaya

Kompas.com - 22/11/2015, 13:17 WIB
|
EditorOik Yusuf


KOMPAS.com - Entah disengaja atau tidak, ada saja kejadian drone "nyasar" terbang ke daerah berbahaya, misalnya dekat lapangan terbang.

Untuk mencegah hal-hal seperti ini berulang di masa depan, pabrikan drone DJI berinisiatif
mengembangkan sebuah sistem geofencing atau "pagar" khusus yang berfungsi mencegah drone masuk ke wilayah terlarang.

Pagar tersebut bukannya tinggi menjulang ke langit, melainkan berbentuk virtual dan mengandung data yang selalu bisa diperbarui. Secara otomatis, drone akan dibuat tidak bisa mengudara di daerah yang dilindungi oleh "pagar" ini.

DJI menyebut sistem itu sebagai Geospatial Environment Online (GEO). Pilot pesawat tanpa awak cukup mengecek peta di alat navigasinya untuk mengetahui daerah mana saja yang terlarang.

"Ini akan memberikan panduan yang selalu update untuk pengguna drone. Mereka bisa mengetahui daerah mana yang melarang terbang atau sekadar menjadi lebih waspada," ujar produsen pesawat tanpa awak itu.

Dilansir KompasTekno dari PetaPixel, Minggu (22/11/2015), larangan terbang yang ditampilkan dalam pagar virtual tersebut mencakup berbagai hal yang berlaku sementara. Misalnya larangan terbang ketika terjadi kebakaran hutan, acara massif, perjalanan VIP, dan berbagai hal sejenis.

Sistem juga akan menyertakan larangan terbang di wilayah yang tertutup permanen. Contohnya penjara, sekitar pembangkit listrik, dan berbagai wilayah yang dinilai sensitif oleh pemerintah.

Selain itu, DJI juga menyelipkan pembuka pagar virtual yang bisa dipakai untuk menerbangkan pesawat tanpa awak di wilayah tertentu yang aturannya lebih longgar. Hanya pengguna DJI terverifikasi saja yang bisa menggunakannya.

DJI akan merilis sistem geofencing tersebut melalui software update. Amerika Utara dan Eropa akan bisa mendapatkannya pada Desember tahun ini, sedangkan wilayah lain dijadwalkan menyusul kemudian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber PetaPixel

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.