Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hadapi 2016, Ini Strategi Smartfren

Kompas.com - 03/12/2015, 18:18 WIB
Deliusno

Penulis

BALIGE, KOMPAS.com - Smartfren membeberkan beberapa strategi untuk menghadapi tahun 2016 mendatang. Secara garis besar, operator yang besar dari jaringan CDMA ini mengaku ingin terus memperkuat jaringan 4G LTE Advance miliknya.

Ada tiga hal yang setidaknya ingin difokuskan oleh Smartfren di tahun yang akan datang. Menurut Derrick Surya, VP Head of Brand and Marketing Communication Smartfren, ketiga fokus tersebut adalah menambah coverage 4G LTE, menghadirkan teknologi panggilan Voice Over LTE (VoLTE), dan Carrier Aggregation (CA) yang lebih canggih.

Pada tahun 2015 ini, menurut Derrick, Smartfren telah berupaya untuk mengejar coverage. Hal tersebut sudah cukup berhasil dengan tersedianya jaringan 4G LTE milik Smartfren di 22 kota besar.

Di tahun 2016 mendatang, Smartfren bercita-cita untuk menambah coverage tersebut. Tidak hanya itu saja, operator seluler ini ingin agar kualitas penetrasi jaringan tersebut bisa semakin hebat lagi.

"Secara keseluruhan, kita ingin agar kualitas penetrasi jaringan 4G LTE kita bisa menembus dinding beton gedung, terutama pusat perbelanjaan dan perkantoran," tutur Derrick kepada KompasTekno di sela-sela uji jaringan 4G LTE Smartfren di wilayah Sumatera Utara, Rabu (2/12/2015).

Voice over LTE

Selain coverage, Smartfren juga ingin merilis fitur VoLTE di tahun 2016 mendatang. Teknologi tersebut berguna untuk melakukan panggilan suara. Bedanya dengan panggilan biasa, VoLTE mengubah suara menjadi paket data sehingga panggilan telepon bisa dilakukan melalui koneksi internet.

Fitur ini mirip panggilan melalui WhatsApp Call, Skype Call, atau Line Call. Akan tetapi, kualitas suara yang dihadirkan fitur tersebut diklaim lebih baik.

Pengujian VoLTE ini dikatakan sudah sampai tahap akhir dan akan dirilis pada awal tahun 2016 mendatang.

Strategi lain untuk menghadapi tahun 2016 mendatang yang bakal dilakukan Smartfren adalah mempercanggih teknologi CA. Teknologi tersebut mengizinkan sebuah operator untuk menggabungkan beberapa kanal frekuensi sekaligus.

Siap Gelontorkan Dana

Sebagai gambaran, teknologi 4G LTE biasanya berjalan di satu kanal frekuensi saja, misalnya di 2.300 MHz tanpa ada penggabungan dengan kanal lain.

Sedangkan 4G LTE Advance, yang digunakan Smartfren, menggabungkan dua kanal di dua frekuensi berbeda untuk mendorong kecepatan dan memperluas jangkauan akses internet mobile mereka.

Saat ini, teknologi CA baru memungkinkan penggabungan frekuensi yang memiliki teknologi yang sama, yakni TDD.

Nah, untuk tahun 2016 sendiri, dikabarkan bakal keluar teknologi CA baru yang mengizinkan penggabungan dua teknologi 4G LTE, yaitu TDD dan FDD. Teknologi inilah yang sedang diincar oleh Smartfren.

"Tahun depan, apabila Rilis 12 sudah dirilis, kami akan meng-aggregate FDD dan TDD," ujar Munir Syahda Prabowo, Head of Network Special Project Smartfren, di kesempatan yang sama.

Untuk mewujudkan strategi tersebut, Smartfren dikatakan siap untuk menggelontorkan dana yang besar di tahun 2016 mendatang.

"Smartfren investasi 500 juta dollar AS untuk 4G LTE. Tahun 2015 ini, sudah terpakai 300 juta dollar AS. Itu artinya, tahun depan dana investasi kami 200 juta dollar AS," pungkas Derrick.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Internet
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Software
Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Software
Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Gadget
Apple Gelar Acara 'Let Loose' 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Apple Gelar Acara "Let Loose" 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Gadget
Bos Samsung Lee Jae-yong Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan untuk Pertama Kalinya

Bos Samsung Lee Jae-yong Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan untuk Pertama Kalinya

e-Business
Jadwal Maintenance 'Genshin Impact' 24 April, Siap-siap Ada Karakter Baru Arlecchino

Jadwal Maintenance "Genshin Impact" 24 April, Siap-siap Ada Karakter Baru Arlecchino

Game
'Free Fire' Rilis Update Patch Naga, Ada Karakter Baru Kairos dan Bisa Lawan Naga

"Free Fire" Rilis Update Patch Naga, Ada Karakter Baru Kairos dan Bisa Lawan Naga

Game
Telkomsel, XL, Indosat Catatkan Kenaikan Trafik Data Selama Lebaran 2024

Telkomsel, XL, Indosat Catatkan Kenaikan Trafik Data Selama Lebaran 2024

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com