Kompas.com - 03/12/2015, 18:18 WIB
Penulis Deliusno
|
EditorWicak Hidayat

BALIGE, KOMPAS.com - Smartfren membeberkan beberapa strategi untuk menghadapi tahun 2016 mendatang. Secara garis besar, operator yang besar dari jaringan CDMA ini mengaku ingin terus memperkuat jaringan 4G LTE Advance miliknya.

Ada tiga hal yang setidaknya ingin difokuskan oleh Smartfren di tahun yang akan datang. Menurut Derrick Surya, VP Head of Brand and Marketing Communication Smartfren, ketiga fokus tersebut adalah menambah coverage 4G LTE, menghadirkan teknologi panggilan Voice Over LTE (VoLTE), dan Carrier Aggregation (CA) yang lebih canggih.

Pada tahun 2015 ini, menurut Derrick, Smartfren telah berupaya untuk mengejar coverage. Hal tersebut sudah cukup berhasil dengan tersedianya jaringan 4G LTE milik Smartfren di 22 kota besar.

Di tahun 2016 mendatang, Smartfren bercita-cita untuk menambah coverage tersebut. Tidak hanya itu saja, operator seluler ini ingin agar kualitas penetrasi jaringan tersebut bisa semakin hebat lagi.

"Secara keseluruhan, kita ingin agar kualitas penetrasi jaringan 4G LTE kita bisa menembus dinding beton gedung, terutama pusat perbelanjaan dan perkantoran," tutur Derrick kepada KompasTekno di sela-sela uji jaringan 4G LTE Smartfren di wilayah Sumatera Utara, Rabu (2/12/2015).

Voice over LTE

Selain coverage, Smartfren juga ingin merilis fitur VoLTE di tahun 2016 mendatang. Teknologi tersebut berguna untuk melakukan panggilan suara. Bedanya dengan panggilan biasa, VoLTE mengubah suara menjadi paket data sehingga panggilan telepon bisa dilakukan melalui koneksi internet.

Fitur ini mirip panggilan melalui WhatsApp Call, Skype Call, atau Line Call. Akan tetapi, kualitas suara yang dihadirkan fitur tersebut diklaim lebih baik.

Pengujian VoLTE ini dikatakan sudah sampai tahap akhir dan akan dirilis pada awal tahun 2016 mendatang.

Strategi lain untuk menghadapi tahun 2016 mendatang yang bakal dilakukan Smartfren adalah mempercanggih teknologi CA. Teknologi tersebut mengizinkan sebuah operator untuk menggabungkan beberapa kanal frekuensi sekaligus.

Siap Gelontorkan Dana

Sebagai gambaran, teknologi 4G LTE biasanya berjalan di satu kanal frekuensi saja, misalnya di 2.300 MHz tanpa ada penggabungan dengan kanal lain.

Sedangkan 4G LTE Advance, yang digunakan Smartfren, menggabungkan dua kanal di dua frekuensi berbeda untuk mendorong kecepatan dan memperluas jangkauan akses internet mobile mereka.

Saat ini, teknologi CA baru memungkinkan penggabungan frekuensi yang memiliki teknologi yang sama, yakni TDD.

Nah, untuk tahun 2016 sendiri, dikabarkan bakal keluar teknologi CA baru yang mengizinkan penggabungan dua teknologi 4G LTE, yaitu TDD dan FDD. Teknologi inilah yang sedang diincar oleh Smartfren.

"Tahun depan, apabila Rilis 12 sudah dirilis, kami akan meng-aggregate FDD dan TDD," ujar Munir Syahda Prabowo, Head of Network Special Project Smartfren, di kesempatan yang sama.

Untuk mewujudkan strategi tersebut, Smartfren dikatakan siap untuk menggelontorkan dana yang besar di tahun 2016 mendatang.

"Smartfren investasi 500 juta dollar AS untuk 4G LTE. Tahun 2015 ini, sudah terpakai 300 juta dollar AS. Itu artinya, tahun depan dana investasi kami 200 juta dollar AS," pungkas Derrick.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.