Setelah 4G LTE, Lalu Apa Lagi?

Kompas.com - 08/12/2015, 09:33 WIB
Menara base transceiver station (BTS) ShutterstockMenara base transceiver station (BTS)
|
EditorDeliusno

JAKARTA, KOMPAS.com - Penataan frekuensi dan penerapan teknologi 4G LTE di Indonesia sudah selesai dilakukan. Setelahnya, apa lagi yang akan digarap oleh operator dan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo)?

Bila merujuk ke Jepang atau Korea Selatan, usai penerapan teknologi 4G LTE maka masih ada teknologi 5G yang menjanjikan kecepatan akses internet berkali lipat lebih tinggi.

Namun Indonesia tampaknya belum mengarah ke sana. Baik pemerintah maupun operator telekomunikasi sementara ini akan berfokus pada perluasan jangkauan dan optimalisasi jaringan berteknologi 4G LTE.

Dalam diskusi akhir tahun 2015 "4G, What's Next?", Menkominfo Rudiantara mengatakan kementerian yang dipimpinnya hanya akan fokus pada dua hal saja hingga empat tahun mendatang.

"Sampai 2019, Kemenkominfo fokus dua saja, yaitu efisiensi dan broadband. Soal network kita dalami broadband," ujar pria yang akrab disapa Chief RA itu.

"Kita berikan ruang ke operator untuk membahas business model (4G LTE). Karena tanpa itu, kita tidak mungkin masuk ke 4G. Di Jepang itu masuk 5G karena ada Olimpiade. Kita jangan euforia teknologi tapi nggak ada manfaatnya," imbuhnya.

Soal broadband, Chief RA mengatakan saat ini sedang bersiap untuk membuka tender sumber daya yang tersisa di frekuensi 2.100 MHz. Kemudian ada juga proses penyelesaian Palapa Ring yang akan menjadi backbone akses internet seluruh Indonesia.

Sedangkan mengenai efisiensi, dia mengatakan akan berusaha mendorong sharing infrastruktur telekomunikasi aktif maupun pasif. Sharing yang dimaksud, misalnya berbagi radio acess network antara dua operator berbeda.

Menjadi perusahaan digital

Setelah menyelenggarakan 4G LTE komersil, pekerjaan rumah operator pun masih banyak. Diantaranya adalah mengubah dirinnya dari perusahaan telekomunikasi konvensional menjadi perusahaan digital.

Direktur Jaringan Telkomsel Sukardi Silalahi, dalam acara diskusi yang sama, mengungkap bahwa operator memang sudah harus berubah menjadi perusahaan digital. Mereka mesti memerhatikan tiga hal agar perubahan berjalan sukses, yaitu aspek regulasi, teknologi, dan kultur.

Pendapat senada juga terlontar dari Presiden Direktur dan CEO Indosat Ooredoo Alexander Rusli. Operator tidak punya pilihan, selain mengubah diri menjadi perusahaan digital.

"Tidak ada pilihan, semua harus digital. Tidak hanya untuk konsumen, tapi juga untuk kami sendiri. Produk yang dikeluarkan nanti mesti sesuai dengan kebutuhan digital," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X