Kompas.com - 10/01/2016, 20:51 WIB
Tiga jenis layanan yang ditawarkan oleh Go-Jek, yakni transportasi, kurir, dan belanja barang Oik Yusuf/ Kompas.comTiga jenis layanan yang ditawarkan oleh Go-Jek, yakni transportasi, kurir, dan belanja barang
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Seorang perancang aplikasi (programer) menuliskan di blog-nya bahwa data pengguna aplikasi Go-Jek rawan dicuri. Pasalnya, komponen penyusun aplikasi GoJek memiliki celah keamanan (bug).

Lewat celah pada API endpoint tersebut, informasi-informasi sensitif, seperti nomor ponsel pengguna, tujuan, hingga jenis makanan yang dipesan lewat Go-Food berikut harganya pun bisa dicuri oleh peretas lewat perintah tertentu.

Programer itu mengaku sudah mengetahui bug aplikasi GoJek di Android dan iOS sejak Agustus 2015 dan telah memberitahu pihak GoJek. Namun karena perbaikan dari GoJek dirasa lambat, maka ia pun mempublikasikan tulisannya itu.

Baca: Diduga Diretas, Go-Jek Minta Pelanggan Ganti Password

Menurut pengakuannya, pihak GoJek Indonesia meminta waktu agar dirinya tidak mempublikasi bug dalam aplikasi GoJek hingga 10 Januari 2016.

"Karena saya sudah mengecek bug gojek dua kali (Agustus dan Desember 2015), saya tidak mengecek lagi apakah bug-bug ini saat ini masih ada atau tidak," demikian tulis blogger bernama Yohanes tersebut dalam blog pribadinya.

"Ternyata ketika saya coba lagi sebelum posting artikel ini (2/1/2016), sebagian besar bug yang ada ternyata belum diperbaiki," imbuh Yohanes.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari apa yang ditulisnya, informasi seperti data pribadi driver GoJek, mengubah pulsa driver GoJek, melihat order history pelanggan, nomor ponsel, e-mail, dan informasi sensitif lainnya dengan menggunakan perintah tertentu.

http://blog.compactbyte.com/ Bug di aplikasi GoJek
Yohanes pun menyarankan agar GoJek memperbaiki berbagai bug tersebut. Ia juga mengingatkan agar pengguna aplikasi selalu berhati-hati dalam membagi informasinya.

Dengan dipublikasikannya tulisan tersebut melalui blog-nya, ia berharap GoJek segera melakukan perbaikan.

"Karena sepertinya jika tidak di-publish, perbaikan akan lambat dilakukan, dan fitur baru lebih diutamakan," pungkasnya.

Hingga berita ini dinaikkan, pihak GoJek belum mengeluarkan pernyataan resminya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.