Netflix Terbukti Mengurangi Pembajakan, Di Indonesia Diblokir

Kompas.com - 28/01/2016, 10:16 WIB
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Sudah bukan rahasia lagi bahwa konten bajakan tersedia luas di internet. Aneka lagu, film terkini, hingga serial-serial TV bisa diperoleh dengan relatif mudah melalui layanan-layanan file sharing seperti torrent.

Tak mengherankan pula bahwa pembajakan secara online telah merajalela selama bertahun-tahun.

Namun, belakangan muncul tren sebaliknya. Di beberapa negara, ditemukan bahwa tingkat pembajakan online mulai mengalami penurunan.

Di Norwegia, misalnya, hasil riset lembaga Ipsos MMI yang dirangkum KompasTekno dari The Telegraph (27/1/2016) menunjukkan bahwa angka pembajakan film dan program TV mengalami penurunan drastis dalam periode 2008-2012.

Data lebih mutakhir dari Australia memperlihatkan kecenderungan yang sama. IP Awareness Foundation mencatat, pembajakan online di Benua Kangguru menurun 29 persen dalam periode 2014-2015.

Ada apa gerangan? Dua penelitian yang dilakukan di negara dan waktu berbeda itu menunjuk hal yang sama, yakni masuk dan bertumbuhnya layanan streaming konten legal, sebagai penyebab menurunnya angka pembajakan online.

Konsumen rupanya mulai beralih menggunakan on-demand streaming service, seperti Spotify dan Netflix untuk memperoleh konten musik dan video yang diinginkan. Layanan-layanan ini menyediakan koleksi ribuan track musik, film, podcast, atau serial TV yang semuanya dijamin resmi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Alternatif murah
 
Apa yang menyebabkan sebagian orang rela merogoh kocek untuk membayar streaming legal? Jawabannya tak jauh-jauh dari urusan dompet.

Layanan seperti Netflix dijual dengan harga relatif murah dengan koleksi film, serial TV, dan video lain yang luas. Dengan kata lain, Netflix menawarkan alternatif yang terjangkau bagi mereka yang biasa mengonsumsi konten bajakan.  

“Cara terbaik untuk memerangi pembajakan bukanlah dengan memberi hukuman, tapi dengan menawarkan opsi-opsi lain yang bagus,” kata Chief Content Officer Ted Sarandos, pada 2013 lalu.

Di Indonesia, misalnya, Netflix yang baru masuk pada bulan ini memberikan tiga macam paket yang dibanderol dengan harga paling mahal Rp 160.000 per bulan.

Alih-alih “dipaksa” mengeluarkan duit untuk setiap judul film yang ingin ditonton, untuk layanan streaming on-demand seperti Netflix, konsumen membayar tarif flat selama sebulan untuk mendapatkan akses tak terbatas ke aneka konten di dalam library Netflix.

Layanan streaming macam Netflix juga relatif lebih mudah dipakai dan tidak berisiko dibanding metode-metode perolehan konten ilegal, semisal lewat torrent yang membutuhkan pengetahuan teknis dan tak jarang ikut didompleng program berbahaya.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X