FBI Minta Bongkar iPhone, Hakim Bela Apple

Kompas.com - 02/03/2016, 09:32 WIB
Logo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS. The VergeLogo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS.
|
EditorOik Yusuf
KOMPAS.com - Kisruh Apple dan FBI masih terus berlangsung. Apple diminta membantu proses investigasi FBI atas kasus terorisme yang terjadi di San Bernardino, AS, beberapa saat lalu.

Apple tegas menolak karena FBI ingin membobol iPhone yang diduga milik teroris untuk mengakses data di dalamnya.

Perusahaan gadget berlambang buah apel tergigit itu tak mau mengkhianati komitmen keamanan privasi pengguna. Sikap Apple menuai kontroversi di tengah masyarakat.

Salah satu yang mendukung aksi Apple -selain sesama perusahaan teknologi- adalah Hakim Federal di New York, AS, James Orenstein.

Hal ini cukup mengejutkan. Sebelumnya, kubu lembaga hukum dan pemerintahan di AS seakan kompak menekan Apple agar mau membuka akses enkripsi iPhone, sebagaimana dilaporkan Business Insider dan dihimpun KompasTekno, Selasa (1/3/2016).

Keberpihakan Orenstein ke Apple tentu bak ikan yang berenang melawan arus. Ia mengatakan FBI dan pemerintah AS tak bisa memaksa Apple membuka pintu belakang akses enkripsi.

"Saya menyimpulkan bahwa tidak ada faktor-faktor kuat untuk memaksa Apple membantu penyelidikan pemerintah. Oleh karena itu saya menolak inisiasi pemerintah," kata Orenstein dalam putusan kasus pengedaran narkoba di Brooklyn, New York.

Ya, Orenstein tak berbicara spesifik untuk kasus di San Bernardino. Putusannya mengacu pada kasus pengedaran narkoba di Brooklyn oleh bandar bernama Jung Feng sejak Oktober 2015 silam.

Sama seperti kasus di San Bernardino, FBI meminta bantuan hukum untuk menekan Apple membuka akses enkripsi pada iPhone Feng. Lama bergulir, akhirnya keputusan Hakim diketok palu.

Dengan ini, khusus untuk Brooklyn, Apple dinyatakan menang. Bagaimana dengan kasus San Bernardino? Belum jelas seperti apa ujungnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.