Cara Melindungi Mata Saat Menyaksikan Gerhana Matahari

Kompas.com - 07/03/2016, 19:41 WIB
Keindahan Gerhana Matahari Total (GMT) yang banyak diburu orang. Foto ini diambil dari Pantai Penyak, 36 kilometer di selatan Pangkal Pinang, Bangka, Sumatera Selatan, saat terjadi GMT 18 Maret 1988. GMT akan kembali terjadi di wilayah Indonesia pada 9 Maret 2016. KOMPAS/KARTONO RYADIKeindahan Gerhana Matahari Total (GMT) yang banyak diburu orang. Foto ini diambil dari Pantai Penyak, 36 kilometer di selatan Pangkal Pinang, Bangka, Sumatera Selatan, saat terjadi GMT 18 Maret 1988. GMT akan kembali terjadi di wilayah Indonesia pada 9 Maret 2016.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com — Gerhana matahari total dan sebagian akan menyapu wilayah Indonesia pada Rabu (9/3/2016) pagi mendatang. Fenomena unik yang jarang terjadi ini tentu menarik untuk disaksikan.

Namun, jangan buru-buru mengarahkan pandangan ke arah matahari. Ada beberapa hal penting yang mesti diperhatikan sebelum menonton sang surya terhalang bulan. 

Berikut penjelasannya, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari berbagai sumber.

Bahaya tersembunyi

Hal pertama yang harus diingat, jangan melihat matahari secara langsung dengan mata telanjang! Ini juga berlaku untuk gerhana matahari total dan sebagian.

Cahaya dari sinar matahari memiliki intensitas sangat tinggi dan bisa merusak retina di belakang bola mata. Kondisi ini dikenal lewat istilah solar retinopathy dan mampu menyebabkan kerusakan permanen.

Memang, matahari saat gerhana bisa lebih "nyaman" dilihat karena seolah meredup. Namun, justru di sinilah letak bahayanya.

Wikipedia Struktur bola mata. Iris melebar dan menyempit untuk mengatur intensitas cahaya yang masuk, lalu lensa memfokuskan cahaya ke retina. Bagian retina yang berfungsi mengubah cahaya menjadi sinyal listrik ke otak inilah yang rentan rusak terkena cahaya berlebih.
Pupil di lensa mata tak bisa bereaksi dengan tepat dalam kondisi level kontras yang tinggi, seperti yang terjadi saat gerhana matahari ketika langit sekitar berubah gelap.

Bagian pengatur cahaya yang masuk ke mata dengan cara mengatur lebar bukaan iris itu bekerja dengan mengukur cahaya keseluruhan di lingkungan sekitar, bukan obyek yang paling terang.

Alhasil, saat memandang gerhana yang diselimuti langit gelap, pupil mata justru melebar sehingga jumlah cahaya yang masuk dan terfokus di retina meningkat.

Padahal, intensitas cahaya di bagian matahari yang tidak tertutup bulan sewaktu gerhana (baik saat gerhana sebagian maupun "cincin" saat gerhana total) sama dengan waktu-waktu biasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X