Hacker Kehilangan Rp 11 Triliun Hanya Karena "Typo"

Kompas.com - 11/03/2016, 21:17 WIB
ilustrasi BBCilustrasi
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Kesalahan ketik alias typo memang bisa bikin berabe. Contohnya seperti kejadian yang dialami oleh sekelompok hacker pembobol bank ini pada Februari lalu.

Para hacker tersebut membobol jalur digital bank sentral Bangladesh. Kemudian, mereka  mulai mentransfer uang ke rekening-rekening penampung di Filipina dan Sri Lanka, dari sebuah rekening di Federal Reserve Bank of New York.

Sial buat mereka, dari jumlah 1 miliar dollar AS yang rencananya bakal ditransfer, sebesar 870 juta dollar AS atau lebih dari Rp 11 triliun di antaranya berhasil dicegat pihak berwajib.

Sebabnya berakar dari sebuah typo sederhana. Ketika ingin memindahkan dana 20 juta dollar AS ke sebuah yayasan bernama Shalika Foundation, para hacker rupanya salah mengetik kata “Foundation” jadi “Fandation”.

Dirangkum KompasTekno dari ArsTechnica, Jumat (11/3/2016), kejanggalan ini lantas terendus oleh seorang staf di Deutsche Bank yang bergegas mengontak otoritas di Bangladesh untuk mengklafirikasi. Saat itulah diketahui bahwa pembobolan bank tengah berlangsung.

Setelah diselidiki, yayasan “Shalika Foundation” ternyata fiktif alias tak pernah ada.

Pihak berwenang di New York turut curiga karena ada banyak permintaan transfer bernilai besar mengarah ke rekening perorangan, bukan bank lain. Transaksi-transaksi kemudian diblokir dan dana sejumlah 870 juta dollar AS tadi berhasil diselamatkan.

Sayang, duit sejumlah 81 juta dollar AS sudah terlanjur ditransfer dan dibawa kabur oleh para hacker yang identitasnya hingga kini masih belum diketahui.

Otoritas Bangladesh mengatakan bahwa kecil kemungkinan para pencuri digital ini bisa dibekuk. Uang yang digasak pun sulit sekali untuk dikembalikan. Kalaupun bisa, bakal butuh waktu hingga berbulan-bulan.

Para penyelidik menyimpulkan bahwa para hacker yang bersangkutan punya pengetahuan mendalam soal cara kerja bank sentral -mungkin diperoleh dengan cara memata-matai pegawai- dan berasal dari luar Bangladesh.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.