Internet Indonesia Jomplang, Palapa Ring yang Mangkrak 11 Tahun Dihidupkan

Kompas.com - 18/03/2016, 20:33 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara (berdiri, paling kiri) menyampaikan program Kemenkominfo dalam periode 5 tahun, saat berkunjung ke redaksi Kompas.com, Kamis (17/3/2016) Oik Yusuf/ KOMPAS.comMenteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara (berdiri, paling kiri) menyampaikan program Kemenkominfo dalam periode 5 tahun, saat berkunjung ke redaksi Kompas.com, Kamis (17/3/2016)
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil riset lembaga Open Signal yang dipublikasikan beberapa waktu lalu menempatkan Singapura sebagai juara kualitas layanan 4G LTE di wilayah Asia Tenggara. Bagaimana dengan Indonesia?

Ketika berkunjung ke redaksi Kompas.com, Kamis (17/3/2016) kemarin, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengakui bahwa Indonesia secara keseluruhan memang belum bisa menyamai negara-negara tetangga yang menduduki urutan teratas soal kecepatan internet seluler.

Namun, dia menekankan bahwa hal itu terjadi lantaran kualitas akses internet di Tanah Air memang "jomplang" alias belum merata dari Sabang sampai Merauke.

Apabila pengamatan dilakukan secara lebih spesifik ke kota-kota tertentu di Indonesia, maka bisa dilihat bahwa sebenarnya Indonesia tak terlalu tertinggal.

“Kota Jakarta itu throughput download-nya 7 Mbps, hampir sebanding dengan Los Angeles (AS) yang 7,88 Mbps serta lebih tinggi dibanding Bangkok (Thailand) yang hanya 2,33 Mbps, New Delhi (India) dengan 1,89 Mbps, serta Kuala Lumpur (Malaysia) dengan 5,87 Mbps,” ujar Rudiantara memberi contoh dengan mengutip data terkini dari OpenSignal, per Februari 2016.

Angka yang dicatat Jakarta itu lebih tinggi dibandingkan rata-rata nasional Indonesia yang tercatat hanya sebesar 5,46 Mbps, atau masih di bawah Malaysia sebesar 5,75 Mbps. Artinya sebaran internet cepat di Indonesia masih belum merata.

Untuk mengejar ketertinggalan, pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika giat mendorong pembangunan akses internet cepat di seantero Nusantara, baik fixed broadband melalui program Palapa Ring maupun mobile broadband melalui pembangunan jaringan seluler 4G LTE oleh operator.

Rudiantara pun yakin pada akhir masa jabatannya tiga tahun mendatang, kualitas akses internet di Indonesia sudah bisa menyamai negeri-negeri tetangga. Paling tidak di kota-kota tertentu.

“Targetnya, pada 2019 internet Jakarta dan Singapura sudah sebelas-dua belas (hampir sama),” kata dia. “Memang, ini cukup menantang, tapi bukan berarti tak bisa dicapai.”

Kurangi “gap”

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X