Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KEBIJAKAN

Visi Ekonomi Digital Jokowi, Apa Langkah Konkretnya?

Kompas.com - 21/03/2016, 07:56 WIB
Palupi Annisa Auliani

Penulis


KOMPAS.com
– Ekonomi digital menjadi topik utama saat Presiden Joko Widodo bertandang ke Amerika Serikat pada medio Februari 2016. Bila konsep itu terwujud, nilai potensi ekonomi digital Indonesia pada 2020 mencapai 130 miliar dollar AS atau setara sekitar Rp 1, 690 triliun dengan kurs Rp 13.000 per dollar AS.

"Pertanyaannya, langkah konkret apa yang harus disiapkan dan dilakukan untuk mewujudkan konsep itu?" tanya Ketua Komite Penyelarasan Teknologi Informasi dan Komunikasi (KPTIK) Dedi Yudiant, Jumat (18/3/2016), membuka perbincangan di Kompas.com tentang visi Presiden tersebut.

Dedi menyebutkan, teknologi informasi dan komunikasi (TIK) tidak akan bisa dipisahkan dari perangkat keras (hardware), perangkat lunak (software), peranti jaringan (network), dan sumber daya manusia (SDM). Menurut dia, Indonesia sudah tertinggal jauh bila visi ekonomi digital dimulai dari sisi hardware dan software.

Capaian dan kecepatan pergeseran teknologi informasi dan komunikasi di bidang hardware dan software sudah sangat tinggi. Adapun soal network, ujar Dedi, tantangannya ada pada infrastruktur.

"Peluang Indonesia ada pada SDM. Semua lini itu, yang mana pun, butuh SDM untuk melakukan dan menjalankannya," ujarnya.
 
Mulai dari mana?

Menurut Dedi, sebaiknya cara melihat peluang dan potensi teknologi informasi dan komunikasi pada masa depan tidak semata merujuk pada kisah sukses Google, Facebook, atau beragam startup global.

"Kita malah akan kehabisan waktu mengejar capaian mereka kalau step by step persiapannya tidak disiapkan," ujar Dedi.

Thinkstock Ilustrasi

Bukan berarti Indonesia tidak bisa menghasilkan produk seperti contoh-contoh itu, terutama dari  peluang perangkat lunak.

"(Namun), SDM kita sudah siap belum?" ucapnya.

Untuk sebuah produk startup menjadi viral terpublikasi, dipakai dalam keseharian, dan menghasilkan pendapatan besar, ungkap dia, butuh dukungan SDM yang kuat di segala lini.

"Ini bicara dari konseptor, pembuat program aplikasi, pembuat desain web, sampai operator-operator yang akan menjalankan aplikasi-aplikasi itu di masyarakat," papar Dedi.

Karena itu, Dedi melihat visi Presiden soal ekonomi digital ini harus bersinergi dengan visi lain Presiden terkait penyiapan tenaga terampil melalui jalur pendidikan vokasi. Sejak awal menjabat, Presiden mendorong pendidikan vokasi dikedepankan, termasuk menyatakan bakal lebih dibutuhkannya lulusan sekolah menengah kejuruan (SMK) ketimbang sekolah umum.

"Tenaga-tenaga terampil di bidang teknologi informasi dan komunikasi ini harus dipasok sebanyak-banyaknya. Cara paling cepat dan masif, ya lewat SMK," saran Dedi.

Inkubasi

Sudah cukup? Belum. Dedi merasa masih melihat satu lagi pertanyaan tersisa untuk dijawab.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Software
Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Internet
Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com