Palupi Annisa Auliani
Tukang Ketik

Pekerja media. Dari cetak, sedang belajar online dan digital, sambil icip-icip pelajaran komunikasi politik di Universitas Paramadina.

kolom

Untung, Loper Koran dan Pak Pos Tak Unjuk Rasa seperti Sopir Taksi...

Kompas.com - 25/03/2016, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

KOMPAS.com – Demonstrasi para sopir taksi menentang layanan transportasi online, Selasa (22/3/2016), masih saja jadi pro-kontra. Soal perizinan, perkembangan teknologi, dan—yang terpenting—jawaban atas kebutuhan publik, menjadi kisaran perdebatan.

Seorang teman punya celetukan yang cukup menggelitik, menyikapi demonstrasi itu. “Kalau saja pekerja media cetak sampai agen koran punya pikiran seperti sopir taksi ini, Kompas.com dan semua media online habis sudah digeruduk,” ujar dia.

Dalam kasus media massa, oplah media cetak memang terus susut sejalan perkembangan teknologi internet dan gadget, digantikan perannya oleh media online. Pendapatan perusahaan media cetak hingga para agen dan loper, jelas banyak tergerus dibandingkan sepuluh tahun lalu.

Belum lewat celetukan itu menggelitik pikiran, kawan lain dalam kesempatan berbeda menambahi, “Untung ya pegawai pos dan pemilik warung yang jualan prangko tak punya pikiran seperti sopir taksi ini. Masa, semua provider layanan e-mail mau didemonstrasi habis-habisan?”

Bisa jadi dua celetukan tersebut dinilai sebagai simplifikasi persoalan. Namun, coba dipahami dulu dengan lebih tenang, duduk persoalannya memang sama. Kata kuncinya juga tak jauh-jauh dari internet, online, aplikasi, dan kebutuhan publik.

Bahkan, dalam kasus media online, persoalan perizinan usaha juga bisa masuk, sekalipun tak mencakup semua media online. Tidak semua media online yang menayangkan konten pada hari ini adalah perusahaan terdaftar, boro-boro sebagai perusahaan media.

Perubahan

Adagium berikut ini terkenal lewat ungkapan Charles Darwin, meski bukan dia pencetus pertamanya. “Bukan yang terkuat atau terpintar yang bisa bertahan, melainkan yang paling bisa menyesuaikan diri.”

Pernyataan di atas sudah masuk kategori klasik, bahkan klise. Namun, saat berhadapan dengan kenyataan, frasa paling “basi” seperti itu pun mendadak hilang dari ingatan.

Thinkstock Ilustrasi penetrasi internet dan penggunaannya di peranti mobile.
Teknologi informasi, selepas booming pada era 1990-an, adalah perubahan yang mengubah banyak perwajahan aktivitas di dunia. Masing-masing punya sisi plus dan minus, tak terkecuali untuk kasus taksi, media massa, atau yang paling sederhana adalah urusan surat-menyurat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.