BlackBerry yang Belum Masuk Indonesia Ini Terpaksa Didiskon

Kompas.com - 07/04/2016, 14:26 WIB
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - BlackBerry mengumumkan pemotongan harga Priv secara permanen sebesar 50 dollar AS. Smartphone Android tersebut kini bisa dibeli seharga 650 dollar AS (sekitar Rp 8,5 juta) di wilayah AS, serta 729 Euro di Eropa.

BlackBerry Priv hingga kini masih belum memasuki pasaran Indonesia secara resmi. Sejak awal 2016, pihak BlackBerry telah menjanjikan produk tersebut akan segera beredar. Namun, janji itu belum terpenuhi hingga sekarang.

Banderol Priv memang masih mahal, tapi paling tidak sudah berada sedikit di bawah perangkat-perangakt flagship dari pabrikan lain seperti Apple dan Samsung.

Seperti dirangkum KompasTekno dari Re/code, Kamis (7/4/2016), pemotongan harga ini terpaksa dilakukan menyusul turunnya penjualan ponsel BlackBerry dalam kuartal yang berakhir pada 29 Februari lalu.

CEO BlackBerry John Chen mengakui bahwa penjualan Priv tak sebagus yang diharapkan. Ponsel andalan ini pun gagal mendongkrak bisnis smartphone BlackBerry yang sudah terjerembap dengan pangsa pasar global kurang dari 1 persen.

Priv merupakan upaya radikal dari BlackBerry dalam upayanya membalik peruntungan. Perangkat ini merupakan handset Android pertama dari BlackBerry yang juga dibekali keyboard QWERTY  tipe slide-out.

Akan tetapi, pemotongan harga Priv mungkin sudah terlambat. Chen pernah mengungkapkan bahwa BlackBerry bakal berhenti membikin smartphone kalau tak kunjung meraih untuk dari bisnis tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Recode
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.