Reska K. Nistanto

Wartawan teknologi dan pehobi dunia penerbangan.

kolom

Turbulensi Pesawat Etihad Begitu Hebat, Mengapa Bisa Terjadi?

Kompas.com - 05/05/2016, 14:37 WIB
(Istimewa) Kondisi dalam kabin pesawat Etihad Airways EY 474 Abu Dabhi-Jakarta yang mengalami turbulensi di udara, 30 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (4/5/2016). 


Andri Donnal Putera(Istimewa) Kondisi dalam kabin pesawat Etihad Airways EY 474 Abu Dabhi-Jakarta yang mengalami turbulensi di udara, 30 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (4/5/2016).
EditorReza Wahyudi

Rabu (4/5/2016), pesawat Airbus A330-200 Etihad Airways penerbangan EY474 rute Abu Dhabi - Jakarta mengalami turbulensi di udara. Insiden terjadi 45 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta.

Menurut pihak Etihad, sebanyak 31 penumpang dan awak kapal terluka akibat turbulensi yang terjadi selama kurang lebih 10 menit itu. Foto-foto dan video yang beredar di jejaring sosial menunjukkan kondisi kabin EY474 yang berantakan. (Baca: Korban Turbulensi Pesawat Etihad Alami Patah Tulang hingga Memar di Kepala)

Sebelumnya, hal yang sama juga dialami oleh B777 Thai Airways nomor penerbangan TG434 rute Jakarta - Bangkok pada April lalu. Seorang penumpang dan awak kabin dilaporkan cidera akibat terbentur langit-langit kabin.

Baca: Foto Kondisi Thai Airways Pasca-turbulensi Tersebar di Internet

Facebook/Mirror Inilah suasana kabin penumpang pesawat Thai Airways penerbangan TG434 jurusan Jakarta-Bangkok yang terkena turbulensi di wilayah udara Singapura.
Sebagian dari kita yang sering melakukan perjalanan udara pasti pernah mengalami guncangan-guncangan di sepanjang perjalanan. Namun kenapa guncangan yang dialami EY474 dan TG434 ini sedemikian hebatnya?

Untuk mencari tahu jawaban tersebut, pertama-tama kita harus mengetahui mengapa turbulensi bisa terjadi dan apa saja jenis-jenis turbulensi itu.

Turbulensi terjadi manakala pesawat yang bergerak di udara, memasuki ruang udara yang memiliki tekanan yang berbeda-beda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perbedaan tekanan udara itu bisa disebabkan oleh macam-macam hal, misal perpindahan dari suhu udara panas ke dingin (dan sebaliknya), memasuki aliran udara yang berkecepatan berbeda, atau karena memasuki thermal lift, yaitu ruang udara yang memiliki suhu lebih panas dari sekelilingnya, yang mengalir dari permukaan ke atas.

Selain karena suhu dan tekanan yang berbeda-beda, turbulensi bisa juga disebabkan oleh pola arus angin yang berubah-ubah.

Arus angin horisontal yang "ditunggangi" pesawat yang tadinya mengalir secara lancar bisa menjadi kacau saat menemui obstruksi di permukaan, seperti bukit, gunung, gedung-gedung, dan sebagainya.

Turbulensi berdasar intensitas

Dari intensitasnya, turbulensi di udara dibagi menjadi empat kategori, mulai dari level 1 yang ringan, level 2 moderat, level 3 parah, dan level 4 yang ekstrim.

Dalam tubulensi level 1, hanya terasa guncangan-guncangan kecil saja. Penumpang yang memakai sabuk pengaman mungkin merasakan tarikan kecil di pinggang. Obyek di dalam pesawat yang ditaruh tanpa pengamanan juga akan bergoyang atau bergeser sedikit.

Di level 2 (moderat), intensitasnya lebih tinggi lagi, akselerometer di dalam pesawat bisa membaca perubahan sekitar 0,5 hingga 1G (G= gravity). Sementara di sisi penumpang, tarikan sabuk pengaman akan sangat terasa. Benda yang ditaruh tanpa pengaman bisa berpindah tempat.

Dalam turbulensi intensitas di level 3 atau yang termasuk dalam kategori parah, perubahan pusat gravitasi di pesawat lebih dari 1G. Penumpang bisa sampai terlempar dari kursi pesawat jika tidak menggunakan sabuk pengaman.

Di kokpit, bisa jadi ada perubahan pembacaan di indikator kecepatan udara. Sikap dan ketinggian pesawat juga akan banyak berubah-ubah dan pesawat tidak terkontrol dalam beberapa waktu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.