Kompas.com - 17/05/2016, 15:25 WIB
Logo WiFi onboard di pintu pesawat, menandakan kabin pesawat tersebut dilengkapi dengan koneksi internet nirkabel. IBTimesLogo WiFi onboard di pintu pesawat, menandakan kabin pesawat tersebut dilengkapi dengan koneksi internet nirkabel.
|
EditorReza Wahyudi

PHOENIX, KOMPAS.com - Satu dari empat penumpang pesawat terbang ternyata rela tidak duduk di kelas Bisnis atau First Class yang lebih lega dan nyaman, dengan segala kemewahannya, demi mendapatkan koneksi Wi-Fi di pesawat. Mereka lebih memilih untuk duduk di kelas Ekonomi.

Lho, memangnya kelas Ekonomi saja di pesawat yang mendapat koneksi WiFi? Kelas Bisnis dan First Class tidak ada?

Begini penjelasannya, kursi kelas Bisnis dan First Class itu lebih mahal dibanding kelas Ekonomi. Nah, uang untuk membeli kursi di kelas Bisnis atau First Class itu menurut mereka lebih baik dipakai untuk membeli kursi di kelas Ekonomi saja yang lebih murah, sementara sisanya dipakai untuk membayar koneksi Wi-Fi di pesawat.

Fakta tersebut terungkap dari survei yang dilakukan oleh Honeywell Aerospace, perusahaan penyedia solusi dan teknologi penerbangan asal AS kepada sekitar 3.000 responden dewasa di Amerika Serikat, Inggris, dan Singapura yang menggunakan fasilitas WiFi di pesawat dalam kurun satu tahun.

"Mereka rela menggadaikan kursi kelas bisnis demi mendapat koneksi Wi-Fi yang kencang di pesawat," ujar Carl Esposito, VP of Strategy, Marketing and Product Management di Honeywell Aerospace saat berbincang dengan KompasTekno di acara jumpa media di markas Honeywell di Phoenix, Arizona, AS, Selasa (10/5/2016) lalu.

Reska K. Nistanto/KOMPAS.com Carl Esposito, VP of Strategy, Marketing and Product Management di Honeywell Aerospace dalam pemaparannya tentang "connected aircraft" di markas Honeywell di Phoenix, Arizona, Selasa (10/5/2016) .
Layanan in-flight connectivity atau internet di pesawat memang mulai marak pada awal 2010 lalu. Berbagai maskapai di dunia sudah mulai menyediakannya sebagai layanan tambahan. Bahkan, mayoritas maskapai di AS sudah mengadopsinya sejak tiga hingga lima tahun terakhir.

Di Indonesia, baru di beberapa pesawat A330 dan B777 milik maskapai Garuda Indonesia yang menyediakan layanan internet di pesawat ini. (Baca: Layanan WiFi di Garuda Seharga Rp 130.000 Per Jam)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Maskapai Malaysia Air Asia juga sudah memberikan fasilitas tersebut di beberapa pesawatnya.
(Baca: AirAsia Uji Internet WiFi, Penumpang Indonesia Kebagian)

Karena masih tergolong teknologi baru, maka tak heran jika masih banyak kekurangan dalam layanannya. Lalu keluhan apa yang paling sering dilontarkan oleh penumpang terkait layanan internet di pesawat ini?

Dari survei yang dilakukan oleh Honeywell Aerospace, ternyata seperempat responden mengeluhkan kecepatan koneksi internet yang lambat. Sementara keluhan terbesar kedua lainnya adalah koneksi yang sering putus-nyambung. Satu dari enam penumpang mengeluhkan akan hal itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.