Pancing Telkomsel, Indosat Sengaja "Jahil" lewat Spanduk

Kompas.com - 23/06/2016, 15:04 WIB
Spanduk Indosat Ooredoo dalam kegiatannya yang menyindir Telkomsel. Facebook/IstSpanduk Indosat Ooredoo dalam kegiatannya yang menyindir Telkomsel.
|
EditorReza Wahyudi

JAKARTA, KOMPAS.com - Spanduk Indosat yang menyinggung Telkomsel ternyata tak berlatarbelakang soal persaingan harga. Ada alasan lebih mengakar yang membuat Indosat sengaja "jahil".

"Sebenarnya kami mau colek biar ada reaksi," kata Presiden Direktur dan CEO Indosat Ooredoo, Alexander Rusli, Selasa (21/6/2016).

Reaksi yang diharapkan datang dari Telkomsel dan pembuat regulasi, menyoal praktik monopoli operator yang sudah lama terjadi. Dalam hal ini, media sosial dianggap membantu mengangkat topik tersebut dan mengundang perhatian masyarakat luas.

"Sekarang topik ini sudah keangkat. Semoga bisa kedengaran ke pembuat regulasi," Alex menuturkan. 

Sebelumnya, foto-foto spanduk promosi Indosat ramai menjadi perbincangan di media sosial sejak Kamis pekan lalu. Dalam foto tersebut, operator yang khas dengan warna kuning itu terang-terangan menyindir tarif telepon Telkomsel.

Dalam foto itu, di salah satu spanduk tertulis, "Cuma IM3 Ooredoo nelpon Rp 1/detik, Telkomsel? Gak mungkin." Poster lain berisi tulisan, "Saya sudah buktikan nelpon ke Telkomsel Rp 1/detik."

Baca: Disindir Indosat Bertarif Mahal Lewat Iklan, Ini Jawaban Telkomsel

Dominasi Telkomsel

Telkomsel dianggap dominan dengan meraup 80 persen market share di luar pulau Jawa. Sementara itu, gabungan Indosat, XL, dan Hutchitson Tri, hanya mendapat porsi 14 persen.

Kondisi tersebut dikatakan tak sehat bagi iklim kompetisi antar-operator. Masyarakat pun tak diberi pilihan ekonomis yang menguntungkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X