Kompas.com - 18/07/2016, 19:10 WIB
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Di tengah demam Pokemon Go, keberadaan permainan kartu Pokemon sempat mengundang reaksi negatif dari beberapa pihak.

Secara khusus, otoritas Arab Saudi pada tahun 2001 pernah mengeluarkan fatwa pelarangan segala sesuatu berbau Pokemon, baik dari segi permainan maupun kartunya. Hal ini disiarkan melalui Al-Jazeera TV, sebagaimana dilaporkan ABCNews dan dihimpun KompasTekno, Senin (18/7/2016).

Mufti atau ulama besar Arab Saudi, Abdul Aziz bin Abdullah Alu Syaikh, mengimbau agar para orang tua menjauhkan anak-anak mereka dari hal-hal terkait Pokemon. Ada beberapa alasan yang mendasari imbauan itu. Salah satunya, simbol-simbol pada Pokemon dianggap menyimpan ancaman berbahaya.

"Kebanyakan simbol menyematkan bintang bersisi enam yang merupakan simbol zionisme internasional dan Israel," kata Mufti dalam sebuah tayangan yang disiarkan Al-Jazeera.

Selain itu, simbol-simbol pada Pokemon juga dikatakan memasukkan unsur-unsur dan tanda-tanda yang melekat pada sebuah keyakinan.

Menurut Komite Tinggi untuk Riset Ilmiah dan Hukum Islam, simbol-simbol itu berbasis pada keyakinan Tuhan lebih dari satu. Prinsip itu tak sesuai dengan keyakinan Arab Saudi terhadap Tuhan yang tunggal.

Saat ditanya, perwakilan Nintendo membantah bahwa Pokemon menyiratkan simbol-simbol untuk mengampanyekan keyakinan tertentu.

Selain dari segi simbol, ada alasan lain yang mendasari fatwa pelarangan Pokemon. Otoritas Arab Saudi menilai kartu Pokemon memicu praktik judi. Pasalnya, permainan kartu Pokemon memungkinkan pemainnya berdagang kartu berdasarkan kalkulasi poin.

Mekanisme permainan itu dianggap mendorong pemain untuk membeli kartu sebanyak-banyaknya untuk berkompetisi agar bisa menjual kartu dengan nominal yang lebih besar.

Saat ini, popularitas Pokemon Go sebagai produk dari Pokemon Company, Nintendo, dan Niantic, tak terbantahkan. Terminologi Pokemon Go sendiri telah mengalahkan kata 'porno' pada mesin pencari.

Apakah game Pokemon Go akan dilarang seperti permainan kartunya? Sampai saat ini belum ada keterangan resmi dari otoritas Arab Saudi soal game yang sedang digandrungi pengguna gadget tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber ABCNews

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.