Kompas.com - 18/07/2016, 22:05 WIB
Pemain Pokemon Go temukan mayat mengambang di sungai di New Hamphire, AS. UbergizmoPemain Pokemon Go temukan mayat mengambang di sungai di New Hamphire, AS.
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com — Tren "Pokemon Go" diiringi kejadian-kejadian unik. Ada pemain yang menabrak mobilnya sendiri, ada juga yang jadi korban perampokan karena terlalu fokus berburu Pokemon.

Kejadian lain yang cukup bikin bulu bergidik dialami pemain Pokemon Go di dua kota di Amerika Serikat, yakni Wyoming dan New Hampshire. Pekan lalu, pemain di Wyoming menemukan mayat saat mengeksplor lokasi persembunyian Pokemon.

Kejadian serupa dialami seorang pemain di New Hampshire pada awal pekan ini, sebagaimana dilaporkan Ubergizmo dan dihimpun KompasTekno, Senin (18/7/2016).

Pemain di New Hampshire menemukan mayat mengambang di aliran sungai saat bertualang di Rotary Park. Taman untuk publik itu populer sebagai lokasi yang banyak membenamkan Pokestop.

Pokestop sendiri adalah lokasi mengumpulkan item-item yang bermanfaat, semisal Pokeball, incence, atau candy. Pokemon juga kerap berkeliaran di sekitar Pokestop.

Singkat cerita, setelah pemain Pokemon Go menemukan mayat mengambang, ia segera melapor ke kepolisian setempat. Mayat tersebut lalu diamankan dan bakal diinvestigasi lebih lanjut.

Insiden ini mengingatkan bahwa ada banyak hal di sekitar kita yang mungkin luput dari perhatian karena kita hanya duduk dan berdiam di satu tempat. Pokemon Go secara tak langsung mengajak kita untuk bergerak dan mengeksplor hal-hal lain.

KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Salah satu jenis Pokemon yang langka didapati di Pokestop Pintu II Gelora Bung Karno oleh pemain Pokemon Go, Minggu (17/7/2016). Sejumlah Pokestop disebar di titik-titik tertentu yang biasanya jadi pusat keramaian, seperti Monas.
Pokemon Go adalah game berbasis augmented-reality yang terhubung dengan GPS. Pemain akan merasakan pengalaman nyata berburu Pokemon yang ada di dunia game.

Pokemon Go dikembangkan oleh Niantic, bekerja sama dengan Nintendo dan Pokemon Company. Game yang menandai hari jadi ke-20 Pokemon tersebut bersifat gratis untuk Android dan iOS.

Pokemon Go baru dirilis dua pekan lalu di beberapa negara, seperti Australia dan Amerika Serikat. Negara-negara lain dikatakan bakal menyusul. Saat ini, netizen Tanah air masih mengunduh versi APK dari game tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Ubergizmo

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.