Tak Ada Lagi "Bangun Tidur Ku Terus Mandi"

Kompas.com - 25/07/2016, 20:22 WIB
Ilustrasi bermain game di smartphone ThinkstockIlustrasi bermain game di smartphone
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Potongan lirik legendaris "bangun tidur ku terus mandi" karya Pak Kasur tampaknya mulai tak relevan dengan kehidupan masyarakat modern saat ini.

Menurut studi teranyar dari firma Deloitte, gaya hidup masyarakat sekarang mengarah ke "bangun tidur ku terus cek smartphone".

Setidaknya 24 persen pengguna smartphone di negara-negara dunia ketiga mengimplementasikan gaya hidup baru tersebut. Sementara itu, hanya 11 persen pengguna smartphone di negara-negara maju yang melancarkan pola hidup demikian.

Persentase di atas merupakan hasil survei dan pengamatan dari 49.500 pengguna internet di 31 negara yang tersebar di enam benua, sebagaimana dilaporkan eMarketer dan dihimpun KompasTekno, Senin (25/7/2016).

Hal ini menunjukkan fakta menarik bahwa masyarakat negara berkembang cenderung lebih "terikat" dengan smartphone ketimbang masyarakat negara maju.

Mulai membudaya, namun belum dominan

Meski gaya hidup "bangun tidur ku terus cek smartphone" mulai menjadi kebiasaan, persentasenya masih terhitung kecil. Masyarakat lebih banyak mengecek smartphone setelah lima menit bangun tidur.

Di negara berkembang, persentasenya mencapai 49 persen. Sementara di negara maju, cuma 31 persen masyarakatnya yang buka smartphone setelah lima menit bangun tidur.

Semakin lama rentang waktunya, semakin tinggi persentase masyarakat yang menilik ponsel pintar. Puncaknya terlihat setelah tiga jam tersadar dari alam mimpi.

Sebanyak 97 persen masyarakat di negara berkembang dipastikan mengecek smartphone setidaknya tiga jam setelah bangun tidur. Persentase tak jauh beda di negara maju, dengan 95 persen masyarakat yang melakukan hal serupa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber eMarketer

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X