Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Negara Pertama yang Larang "Pokemon Go"

Kompas.com - 07/08/2016, 20:08 WIB
Oik Yusuf

Penulis

Sumber BBC News

KOMPAS.com - Teknologi pemetaan dan augmented reality (AR) yang digunakan oleh game mobile populer Pokemon Go menimbulkan kekhawatiran soal keamanan rahasia negara.

Lantaran inilah, otoritas di Iran minggu lalu mengambil langkah untuk melarang warganya bermain Pokemon Go, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari BBC, Minggu (7/8/2016).

Hal tersebut diputuskan oleh High Council of Virtual Spaces, lembaga pemerintah Iran yang bertugas mengawasi aktivitas online warga.

Baca: Pasang Versi Resmi, Monster di Pokemon Go Bakal Terhapus?

Dengan demikian, Iran menjadi negara pertama di dunia yang resmi melarang warganya bermain Pokemon Go. Tidak dijelaskan apa persisnya isu keamanan yang menjadi alasan di balik pelarangan itu.

Pemerintah Iran dilaporkan sempat menghubungi pembuat game sebelum akhirnya memutuskan untuk mengeluarkan larangan.

Kekhawatiran soal Pokemon Go yang berpotensi membocorkan informasi sensitif juga muncul di beberapa negara lain di luar Iran, termasuk di Indonesia di mana kepala BIN Sutiyoso menganggap game ini dapat mengancam keamanan negara.

Bulan lalu, Kepala Polri Jenderal (Pol) Tito Karnavian melarang anggota polisi bermain Pokemon Go saat sedang bertugas.

Seorang warga negara Perancis sempat diamankan anggota TNI di Cirebon karena masuk tanpa izin ke markas militer demi mencari pokemon.

Kendati demikian, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara telah menyatakan bahwa Pokemon Go sebenarnya tidak berbahaya. Dia telah bertemu pihak Google (yang petanya dipakai sebagai acuan dasar game tersebut) dan meminta agar tidak mencantumkan peta berisi obyek vital nasional.

Baca: Resmi Masuk Indonesia, Ini Link Download Pokemon Go

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber BBC News
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com