1,4 Miliar Android Rawan Disadap

Kompas.com - 16/08/2016, 11:06 WIB
Ilustrasi The InquirerIlustrasi
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Sebuah celah keamanan di platform Android kembali ditemukan. Kali ini berupa lubang sekuriti yang pertama muncul pada kernel Linux versi 3,6 yang diperkenalkan pada 2012 lalu.

Kernel Linux ini -berikut kelemahan sekuriti di dalamnya- dipakai dalam OS Android mulai versi 4.4 hingga developer preview dari Android 7.0 Nougat.

Artinya, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari ArsTechnica, Selasa (16/8/2016), sebanyak 80 persen atau sekitar 1,4 miliar perangkat Android terancam celah keamanan dimaksud.

Lubang sekuriti itu memungkinkan penjahat cyber menyadap komunikasi atau menysisipkan kode berbahaya ke perangkat Android lewat koneksi yang tidak dienkripsi.

Kode tersebut akan menampilkan prompt yang mengklaim bahwa pengguna telah log-out dari akun, lalu meminta password dan username untuk kembali log-in. Pengguna yang terkecoh bakal memasukkan informasi yang diminta, tanpa menyadari telah disadap oleh hacker.

“Masalah ini mengkhawatirkan bagi pengguna Android karena hacker bisa memata-matai tanpa perlu metode ‘man-in-the-middle’ tradisional,” ujar peneliti firma keamanan Lookout yang menemukan celah sekuriti di atas.

Selain Android, software lain yang juga berbasis Linux juga ikut terdampak, namun sudah ditambal lewat patch berkode CVE-2016-5696.

Google sendiri menyatakan telah mengetahui keberadaan celah kemanan tersebut dan sedang bekerja untuk menambalnya. Perbaikan ini mungkin akan disalurkan dalam bentuk update software.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X