Rata-rata Perusahaan Asia Tidak Sadar Telah Diretas

Kompas.com - 29/08/2016, 14:30 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorDeliusno

Ancaman nasional

Mandiant telah menerbitkan laporan tentang keamanan global selama enam tahun belakangan ini, tetapi ini pertama kalinya mereka fokus di Asia.

Penelitian itu termasuk uji kerawanan pada sekitar 22.000 komputer di berbagai sektor.

Mandiant memperingatkan, pembobolan yang tidak ditemukan atau tidak dilaporkan dalam waktu lama dapat melemahkan daya saing ekonomi atau keamanan suatu negara.

Peretas dapat mengambil alih infrastruktur kunci seperti pembangkit listrik, yang pernah terjadi di Ukraina, dan bahkan sistem transportasi di kota yang disebut “kota pintar”.

Pada tingkat konsumen, informasi pribadi dapat digunakan untuk penipuan. Laporan sebelumnya dari perusahaan keamanan Symantec mengungkap, lebih dari 500 identitas digital dicuri atau diungkap pada tahun lalu.

Serangan disponsori negara

Mandiant memperkirakan bahwa sebagian besar serangan cyber di Asia dilindungi pemerintah, dan menyasar wilayah dengan tekanan geopolitik yang semakin meningkat, misalnya Laut China Selatan.

Pemerintah, institusi finansial, energi, riset edukasi, jaminan kesehatan, kedirgantaraan, dan keamanan telah 'sejak lama menjadi sasaran favorit' para peretas yang bermaksud menghancurkan atau menggunakan data curian untuk pemerasan, katanya.

Terdapat penurunan jumlah serangan di AS dan Eropa barat dari peretas China, Summers menambahkan, karena China tampaknya memusatkan kembali upayanya pada wilayah di Asia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.