Dapat Pendanaan Rp 975 Miliar, Palapa Ring Tengah Mulai Digarap November 2016

Kompas.com - 29/08/2016, 18:19 WIB
|
EditorReska K. Nistanto

JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek Palapa Ring Paket Tengah telah resmi mendapatkan pendanaan sebesar Rp 975 miliar. Pembiayaan tersebut diberikan setelah sejumlah perusahaan BUMN menandatangi kesepakatan bersama hari ini, Senin (29/8/2016).

Rencananya, Palapa Ring Paket Tengah akan mulai dikerjakan pada November 2016 mendatang.

“Harusnya tiga bulan (November) lagi sudah bisa jalan. Sekarang baru tahap menentukan spesifikasi,” terang Direktur Utama PT Len Telekomunkasi Indonesia (LTI), Raden Wahyu Pantja Gelora saat ditemui KompasTekno seusai acara penandatanganan.

“September sudah bisa ditentukan vendor-nya. Untuk vendor sudah mengerucut jadi 2, dari Asia dan Eropa,” imbuhnya.

Baca: Proyek Palapa Ring Paket Tengah Dapat Pinjaman Pembiayaan Rp 975 Miliar

LTI merupkan perusahaan yang memimpin konsorsium Pandawa Lima, pemenang tender Palapa Ring Paket Tengah. Komposisi konsorsium tersebut adalah LTI (51 persen), PT Teknologi Riset Global Investama (34 persen), PT Sufia Technologies (5 persen), PT Bina Nusantara Perkasa (5 persen), dan PT Multi Kontrol Nusantara (5 persen).

Target selesai 2018

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan harapannya untuk menyelesaikan seluruh proyek Palapa Ring pada 2018.

“Kalau ada yang mulai (beroperasi) 2018 ya silakan. Kalau ada yang baru mulai 2019 pun tidak apa-apa, karena kan sesuai kontrak,” ujarnya.

Proyek Palapa Ring Paket Tengah akan menggelar kabel serat optik sepanjang 2.700 kilometer. Wilayah yang dijangkau antara lain Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara (sampai dengan Kep. Sangihe-Talaud).

LTI baru saja menandatangani perjanjian kerja sama pembiayaan proyek tersebut. Pembiayaan diberikan oleh sindikasi tiga perusahaan pelat merah, yaitu PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF), PT Bank Negara Indonesia Tbk. (BNI), serta PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI).

Dalam sindikasi ini, IIF bertindak sebagai mandated lead arranger, sedangkan BNI sebagai joint mandated lead arranger. Sedangkan dana pinjaman yang dikucurkan total mencapai Rp 975 miliar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.