Buruh Pabrik Komponen iPhone Digaji Rendah dan Lembur Tanpa Upah

Kompas.com - 30/08/2016, 10:33 WIB
Salah satu pekerja di pabrik penyuplai komponen Apple di China. The VergeSalah satu pekerja di pabrik penyuplai komponen Apple di China.
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Lembaga pengawas industri, China Labor Watch, mengeluarkan laporan teranyar tentang pelanggaran hak buruh di pabrik penyuplai komponen Apple, Pegatron. Beberapa pelanggaran yang dimaksud meliputi jam kerja yang terlalu lama dan upah yang terlalu rendah.

Buruh pabrik Pegatron juga tak diberi upah lembur. Selain itu, beberapa buruh diketahui merupakan pekerja ilegal sehingga tak bisa berbuat apa-apa dengan kebijakan Pegatron.

Diketahui, Pegatron merupakan salah satu penyuplai komponen terbesar Apple selain Foxconn. Perusahaan tersebut tengah menggenjot produksi komponen untuk iPhone 7 yang dijadwalkan meluncur pada September mendatang.

Baca: Apple Sebar Undangan, iPhone 7 Meluncur 7 September

Isu pelanggaran hak buruh sudah menjadi sorotan pemerintah China atas praktik kerja Pegatron dan Foxconn sejak lama. China Labor Watch sendiri telah menginvestigasi kasus ini sejak 2013 lalu.

Berikut inti dari laporan China Labor Watch, sebagaimana dirangkum KompasTekno, Selasa (30/8/2016) dari 9to5Mac.

Pertama, upah buruh 1,85 dollar AS (Rp 24.000-an) per jam pada 2015. Tahun ini angka itu dinaikan menjadi 2 dollar AS (Rp 26.000-an) per jam setelah sebelumnya sempat turun 1,60 dollar AS (Rp 21.000-an) per jam.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kedua, sebanyak 62 persen buruh bekerja di atas jam kerja hingga rata-rata 82 jam per bulannya. Satu pekerja pernah kelebihan kerja hingga 109 jam per bulan, total jam kerjanya menjadi 293 jam.

Ketiga, hukum di China melarang perusahaan memberi lembur bagi pekerja magang. Pegatron justru melakukannya, rata-rata pekerja magang kelebihan jam kerja hingga 80 jam per bulan.

Keempat, pekerja memperoleh upah standar bulanan 213 dollar AS atau sekitar Rp 2,8 jutaan.

Halaman:


Sumber 9to5mac

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X